Lanjut ke konten

Berkah Ramadan

Agustus 14, 2010

Sebelumnya, gw ingin mengucapkan Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Ramadan 1431 Hijriah bagi yang melaksanakannya. Semoga di bulan yang penuh berkah dari Allah swt ini dapat menjadikan kita sebagai manusia yang lebih berkualitas lagi di hadapan-Nya. Juga sesuai dengan surat Al-Baqarah ayat 183 ditulis bahwa puasa menjadikan kita insan yang bertakwa. Amin.

Gw sebagai umat Islam dan kelaminnya (masih) cowo udah biasa puasa sebulan penuh. Kata orang-orang bilang kalau bulan Ramadan itu sebagai bulan yang penuh berkah. Ternyata kalau dilihat-lihat benar juga ya. Coba lihat pedagang makanan yang jualan jajanan gitu. Kalau di hari biasa jajanan dianggap sebagai makanan yang ‘jangan dimakan’, pas bulan Ramadan jajanan jadi makanan yang ‘harus dimakan’. Makanan lontong sekalipun kalau dimakan pas buka puasa serasa spaghetti fettucini di restoran Italia. :D

Berhubung dengan berkah di bulan Ramadan, udah gw buktikan sendiri hari ini. Bermula pada pagi hari gw berangkat sekolah sedikit-agak-telat. Biasalah, kan gw nebeng kalau berangkat sekolah, jadi gw buru-buru. Ngambil baju seragam (fyi, seragam gw baju muslim) di lemari nyokap *iye, seragam gw di lemari nyokap*. Karena buru-buru, yaudah gw asal ambil aja tuh baju dan langsung gw pake. Lalu tebak apa yang terjadi? Gw ngambil baju waktu gw SMP! Hasilnya: Gw terlihat ‘ngatung’ dan ‘cungkring’.

Berkah Ramadan #1: Tetap tenang kalau ambil baju sekalipun buru-buru. Masih mending bajunya sama seragam muslim, coba kalau bikini yang keambil…..

Setelah itu, di sekolah gw dikira anak SMP. Mulai dari teman-teman gw yang melihat gw dengan tatapan ‘aneh’ (gw sendiri juga aneh sih :D) sampai guru piket juga ngeliat gw sama. Bahkan guru bahasa Indonesia gw nanya, “Yas, kok baju kamu gitu sih? Itu baju SMP?” Gw jawab aja jujur *kan kata Baim kalau puasa gak boleh bohong :mrgreen:* “Iya, tadi kan saya buru-buru ngambil baju terus langsung pakai terus berangkat. Gak taunya salah ambil baju, yaudah deh…” *muka melas cengengesan*

Satu hari gw pake baju cungkring rasanya aneh juga *ya iyalah*. Kemana-mana serasa sempit. Tangan berotot gw tidak bisa tertutup dengan sempurna. Badan berbidang enam kotak gw juga jadi keliatan nyeplak. Hehehe… :mrgreen: *bohong*

Berkah Ramadan #2: Baim bilang jangan suka berbohong…… (ini sih ngingetin diri sendiri :-P)

Akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga: pulang. Ya, gw pengen cepet-cepet menyudahi ‘kesalahan-baju’ ini. Seperti biasa, pulang naik limousine biru berstiker 32 (baca: angkot 32). Di angkot gw duduk di depan/ di sebelah supir. Sambil dengerin lagu dari iPod gw duduk dengan nyaman. Sampai di sini gw masih belum ada perasaan ‘sesuatu yang aneh’.

Sekitar 2 km sebelum gw turun angkot, biasanya gw nyiapin duit buat bayar tuh angkot. Nah di sini dimulailah ‘berkah Ramadan’-nya…… GW DARI RUMAH GAK BAWA DUIT!! *eh, ini berkah atau bencana?* Pokoknya waktu itu gw panik. Ngecek di dompet gak ada, di kantong gak ada, di saku juga gak ada, di tas lebih gak ada lagi. Iyalah, sampe botak juga gak ada duit, kan duitnya di rumah -___-

Kemudian gw ngucapin istighfar (astaghfirullah haladzim… bukan subhanallah). Terus gw ngeliat-liat tas lagi. Ternyata gw nemu duit gopean *Rp 500*. Terus nyari di dompet paling terdalam juga nemu lagi gopean. Terus nyari lagi di tas bagian depan, ketemu lagi. Jadi total gw nemu 3 keping gopean dengan jumlah Rp1.500,00. Ya, gw cuma punya duit Rp1.500 padahal tarif biasanya Rp2.000, itu juga nemu. Mana gw udah kelewatan lagi turunnya…

Gw beranikan diri ngomong ke supir angkotnya dengan jujur….. juga dengan tampang melas.

Gw: “Pak, maaf pak. Anu… eemm… ini… saya lupa bawa duit…” *mulai melas*
Supir Angkot (SA): “Gak bawa duit? Ke sekolah… GAK BAWA DUIT?!” *mukanya sinis*
Gw: “Iya pak… maaf. Tapi saya cuma punya duit segini…” *nunjukin tiga keping gopean*
SA: “………..”
*diem*
Gw: “Pak..? Saya cuma punya duit segini. Gimana pak?” *tampang lebih melas lagi… melas banget*
SA: “Sekolah di Bina Insani (sekolah gw) masa gak bawa duit?”
Gw: “Ya kan puasa, jadi lupa bawa duit (maksudnya: karena kalau puasa gak ada uang jajan, jadi gw ngira gak ada duit)”
SA: “Puasa? huh…”
*sinis*
Gw: “Yaahhh pak… bisa gak pak?”
SA: “Yaudah, turun di mana lu?”
*berbaik hati, walaupun tidak ikhlas*
Gw: “Di sini aja pak… (aslinya sih udah kelewat jauh)”
SA:
*ngerem*
Gw: “Ini pak… maaf ya pak ya” *nunduk hormat* *tutup pintu*

Ya, dengan tampang melas, bencana gak bawa duit berbuah menjadi berkah. Bener-bener deehh bulan Ramadan itu bulan penuh berkah. Hahahaha… :lol: Gw doain deh kepada bapak supir angkot itu semoga rezekinya lancar, tambah sukses, mobilnya tambah cakep, supirnya juga tambah cakep. Amiiinnn… :)

Berkah Ramadan #3: Puasa bukanlah alasan untuk segalanya. Namun kalau kepepet…. tentu bisa beralasan “puasa” :mrgreen:

Berkah Ramadan #4: Jangan lupa untuk bawa duit walaupun gak ada uang jajan!

Dan… apakah teman-teman tau apa yang terjadi selanjutnya? Seharusnya setelah naik angkot 32 gw harus ngelanjutin lagi ke angkot 35. Tapi karena gak ada duit…. gw jalan kaki. Lumayan ngabuburit sambil jalan 2 kilometer… -___-

—+++—

Bagaimana dengan puasamu? Enak, kah? Atau sengsara, kah? :D

23 Komentar leave one →
  1. Agustus 21, 2010 9:02 pm

    perasaan udah komen disini. komen lagi ah :D

    kelewatan angkotnya ampe 2km? jauh bener? mending stopin di tempat kamu seharusnya turun terus bayar seadanya deh hihi :D

    puasa saya kayak ga puasa :p

  2. Agustus 27, 2010 2:26 pm

    wahh,,untung pak angkotnya baik tuuh…
    diturunin dgn selamat sentosa,,hehehe..
    *btw kok bsa kelupaan bawa duwit yak..?

Lacak Balik

  1. Tweets that mention Berkah Ramadan « Mr. Handsome punya Blog!! -- Topsy.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.635 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: