Skip to content

Rezeki Anak Rantauan

Juni 19, 2014

Sewaktu gw berangkat ke Jerman buat studi, nyokap gw selalu berpesan supaya gw bisa hidup lebih mandiri. Nyokap selalu bilang “Jerman itu kan kehidupannya gak kayak di Indonesia, kalo di sini (Indonesia) mas Dias kalo minta bantuan bakalan dibantuin segala macem, di Jerman nanti mas belum tentu lho.” Gw akhirnya diajarin cara nyetrika, masak masakan yang gampang-gampang, sampe nyuci baju gak pake mesin cuci.

Di rumah gw emang gak ada pembantu, jadi kadang kami sekeluarga bagi-bagi tugas rumahan; gw bagian ngepel sama nyapu rumah dan nyuci piring, nyokap bagian nyuci baju, masak, sama ngatur rumah, adek gw nyapu halaman sama bantu-bantu masukin baju, bokap karena kerja sampe malem jadi kalo mau bantu-bantu apa aja silakan. Baca selanjutnya…

Bahasa Jerman itu Panjang

Januari 12, 2014

Postingan kali ini dipersembahkan oleh ulangan bahasa Jerman yang akan gw hadapin hari Rabu minggu depan (doain gw yaaakk!!). Tapi tenang, di sini gw gak ngajarin atau nulis tips trik belajar bahasa Jerman, cuma sharing aja. Ceritanya gw lagi iseng-iseng belajar, terus gw lagi kebingungan buat baca beberapa kata yang panjang. Dari situ gw mikir, kenapa ya banyak kata bahasa Jerman yang panjang-panjang? Apa karena orang Jerman suka yang panjang-panjang (#eh)? Hmmm… *sok mikir*

Baca selanjutnya…

Melancong ke Belanda Lagi! Pt. 2

Januari 5, 2014

Ini lanjutan dari postingan sebelumnya, Melancong ke Belanda Lagi! Pt. 1. Sekarang kita masuk ke hari kedua gw di Belanda. Pagi-pagi gw udah bangun terus ke supermarket terdekat buat beli roti sama susu. Iye, ceritanya ketinggalan sarapan hotel. Abis makan dan si Dhika mandi kami langsung cabut ke ibu kota Belanda: Amsterdam, naik kereta. Harga tiketnya masih okelah buat kereta antar-kota, €7,00. Amsterdam… here we gooo!!! Baca selanjutnya…

Melancong ke Belanda Lagi! Pt. 1

Januari 5, 2014

Note: Postingan ini bakalan diisi sama foto-foto selama gw jalan-jalan lagi. Bagi yang suka jalan-jalan atau travelling atau backpacking atau ngegelandang-ing atau terserah Anda menamakannya apa, postingan ini akan menjadi racun. Bukan racun baygon apalagi racun dunia (Meggy Z dong?) tapi racun untuk jalan-jalan ke Eropa.
Enter at your own risk. Baca selanjutnya…

Weihnachten

Desember 8, 2013

Di postingan sebelumnya gw bilang kalo bakalan ngupdate blog lagi karena lagi liburan. Kenyataannya…….. nihil. Hehehehe. Maklum orang sibuk. Sibuk mencari bunga kalo aku jadi kumbangnya *apaan deehh*. Padahal kemarin pas musim semi ada banyak yang bisa gw share, terutama foto waktu musim semi di Fulda. Tapi karena udah basi, sekarang udah musim dingin, bisa lah dicek di Flickr gw sebagian fotonya.

Lanjut ke topik. Baca selanjutnya…

Abang Hensem

Oktober 13, 2013

Gw baru aja pindah ke kota baru, Darmstadt. Di sini banyak “anak-anak” Indonesia (karena mereka seumuran sama gw) dan orang tua-orang tua Indonesia (karena mereka ngasih makanan gratis ke anak-anak Indonesia kalo pengajian). Gw sendiri tinggal deket sama “anak-anak” Indonesia, which is di sini rame banget karena secara kita anak muda gitu, yang ibaratnya mirip sama kos-kosannya anak Indo. Nah, karena sesama anak Indo, mereka masuk kamar anak Indo yg lain udah kayak metromini aja, langsung masuk. Gara-gara inilah, judul postingan ini ada. Baca selanjutnya…

Melancong Jerman-Belanda pt. 2

September 29, 2013

Setelah ‘wisata singkat’ di München, yang cuma setengah hari kalo ditotal dari nyampe terminal bus, tengah malamnya kita langsung berangkat ke Ibu Kota Jerman: Berlin! Naik bus jarak jauh (Fernbus) lagi, tapi bedanya bus yang ke Berlin ini bus tingkat. Kita naik bus malem-malem soalnya perjalanan dari München ke Berlin sekitar 7 jam. Dijadwalkan berangkat jam 12 malem sampe jam 7 pagi. Dan kita bermalam di bus, walaupun gak senyaman di hotel, tapi masih bisa lah buat bobok-bobok cantik😀 Baca selanjutnya…