Skip to content

Karate+Cingcau+Angkot

April 22, 2008

Halohalohalo…. bagi ngebaca blog gw, semoga selamet sampe tujuan (ga nyambung). Hari ini jadwal untuk pagi adalah, ke GOR lagi sodara”!! Biasa lah… biar dikira rajin ama temen” satu klub. Ternyata, terbukti bahwa gw dikira rajin sama temen gw.

Temen: “Kul (tukul), cepet amet nyampenya?? Rajin amet sih?? Naik apaan??”

Gw: “Iya dunk, gw gitu… hehehe…” (nyengir cengengesan)

Temen: “Naik apaan?? Kok bisa cepet gitu??”

Gw: “Jet pribadi!!! Ya engga lah… Naik angkot ijo muda bernomor 16”

Temen: “Oooohhhhh…..”

Gw lansung masuk ke dalem GOR buat pemanasan, biar ga kedinginan. Maklum, diluar dingin sedingin angin… (yaa eyalaah). Pemanasan dilakukan bersama” biar ga ngebosenin. Udah nunggu lama sekitar 1 jam-an, gw dipangil masuk ke dalem arena untuk tanding main Kata (tarian di karate yg memattikan *jreepp). Awalnya gw merasa grogi, soalnya ini adalah kali pertama gw main Kata yg sulit sekali. Ini adalah saat” sebelum gw memasuki arena.

Suara: “Memasuki arena, Noval Dias (harusnya pake Handsome) dari Amura”

Temen”: “Berjuang ya!!!”

Gw: “Dag-dig-dug jer…”

Penonton: Liat doang tuh…. (sialan)

Gw mainin Kata Ji ong, lawan gw juga (ngkutiiiinnn). Gw main kata dengan setengah gemetar…. Oh my God…. Jangan keluar dong pipisnya…. NGGA LAH!! Dan hasilnya…. Sukses besar!!! Menang sodara”!! Dan kemenangan itu karena lawannya di diskualifikasi!! Hheheheeh. Lagian salah gerakan….

Yang kedua karena gw menang, gw mainin Kata Baisaidai, tapi lawannya make Kata yang sumpah ribet abis!!! Gw main Kata dengan deg-degan juga, tapi ga sampe ngompol (tadi juga). Dan hasilnya (back sound: jreng jreng jreng), sukses lagi sodara”!! Ternyata oh ternyata, gw kalah!! Sukses deh, yaitu sukses cepet pulang (lho?).

Singkat kata dan nyawa, gw Kumite untuk kelas +50 Kg Pemula Putra. Pertama kali main, udah dihadapkan dengan lawan yang Masya Allah mantepnya… Berbekal semangat 45×2=90 (ngkutin Radith), dan juga udah latian di belakang ampe keringetan sehingga bau keringet (yaa iyalaah). Dan langsung saja sodara” dilawan musuhnya dengan tangan, dibales pake tangan, jalan pake kaki, liat pake mata, denger pake telinga (lho kok ga nyambung sih????). Dan hasilnya, gw kalah dengan selamet dan masi idup… (kalo ga idup ga bisa nulis blog).

Singkat cerita dan kata (ga pake nyawa), setelah solat Maghrib di musholla yang deket ama orang jualan cingcau. Ada yang menarik dengan abang cingcau tadi. Inilah dialognya:

Gw: “Cingcaunya berapa bang?? Seceng yah??”

Tukang cingcau (TC): “Ngga, dua rebu” (ngomongnya ga jelas *bener)

Gw: “Hah, sepuluh rebu?? Mahal amet sih??” (udah bersiap pergi)

TC: “Dua rebu!!!” (dalem hatinya dia ngomong gini *kali* “BUDEG!!!”)

Gw: “Ya udah beli…”

TC: “Dua rebu beli?? Di gelas apa di kaleng plastik???”

Gw: “Serebu kok!!! Di gelas ajah….”

TC: *ngasih cingcau*

Gw: *makan dengan nikmat dan damai…*

Gw makan cingcau buat ganjel perut karena ga ada makan malem di sini. Selesai solat Maghrib dan memang berniat untuk nungguin pembagian medali, sempet”nya gw tidur pulas di tengah” penonton yang aujubileh penuhnya selama 15 menit 23,4765 detik (ngaco+ngasal) di kursi yang keras dan bantal dari tas. Bangun” udah lain pemandangan, kali ini om” yang berbadan tegap dan gagah nan berani yang sering kita sebut kakek tua ABRI. Udah aja gw tungguin ampe nyawa terkumpul di kursi yang keras itu. Karena berpikir bahwa gw masih inget mama+papa dan adek aneh gw, makanya, gw pulang dan tanpa harus mengikuti proses pembagian medali (wong ga dapet aja nungguin!!).

Pulang naek angkot langganan, 08 (belom terlalu langganan) sama 32 yang khas Bogor banget. Ada yang aneh dalam angkot 32 tersebut (yang seharusnya udah ga jalan di malam hari), yaitu di dalamnya terdapat sebuah kotak berbentuk balok dari papan yang pada sisi atasnya ada bolongan sebesar duit secengan dilipet”. Yap betul (kaya’ udah nebak aja), itu adalah kotak amal sodara”!! Udah naek angkotnya bayar, ada kotak amal pula, mending duit dari supir angkot tadi yang berhasil menaikan tarif masukin duitnya ke kotak amal. Ini dialog gw ama supir angkot:

Gw: *ngasih duit 2000*

Supir angkot (SA): “Dari mana dek??”

Gw: “Talang…”

SA: “Kurang… 3000 harusnya…”

Gw: *nyari dompet+ngluarin seceng lagi* “Biasanya juga 2000”

SA: “3000 kok…”

Gw: “Jangan boong lho…”

SA: “Bener…”

Gw: “Ya udah… kalo boong masuk neraka…”

SA: “Udah tau tuh….”

Gw: *dalem ati* “DUKUUUUUUNNNNNN!!!!!!!!!!!!!!!” (harusnya supir, kan profesinya bukan dukun)

3 Komentar leave one →
  1. sudarmoko permalink
    Maret 2, 2009 8:45 am

    ,,,,,,,,,,,,,,,,,dak ,,,,dik duough ga nyambung okh

  2. ilham permalink
    Maret 2, 2009 8:46 am

    mmm…………nnnnnnnnn………….??????????????

  3. toni permalink
    Maret 2, 2009 8:47 am

    ……………………rl76ty7erujh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: