Skip to content

Pangkas Sekarang=Bebas Asgar

April 27, 2008

Tadi gw baru aja selese potong rambut atau sering gw sebut pangkas rambut. Menurut ilmu persilatan, potong rambut itu sama dengan diibaratkan meja hijau (ga nyambung gitu..). Maksudnya, potong rambut itu bisa memperpendek rambut (yaa iyalaah) dan terhindar dari asgar di sekolah. Maka dari itu, selain karena suruhan bo-nyok gw dan gw juga takut sama Bu Ida. Karena Bu Ida di sekolah gw mempunyai pekerjaan yang penting dan hanya Bu Ida yang punya wewenang.

Yap, Bu Ida mempunyai wewenang untuk memotong rambut para muridnya yang telah melewati batas kecepatan… eh… batas toleransi. Kalo ada muridnya yang rambutnya udah grondong kaya bagong bakalan di potong dengan sisitim dan cara asgar. Maksudnya asgar adalah, asal garap. Yap, Bu Ida memotong para muridnya, eh, rambut para muridnya dengan sistem asal garap. Jadi, Bu Ida asal potong gitu. Entah ntar hasilny kaya Charles ato ayam kate terserah pada niat dan iman pada diri Bu Ida.

Nah, gw potong rambut di pangkas rambut Pak Hasyim di perempatan jalan di perumahan gw yang tempatnya pangkasnya terbuat dari semen, beratap dari genteng dan langit”nya dari bambu. Yang motong rambut gw kakek” tua yang udah keriput dan kerjaannya maen gaple sambil makan singkong seharian. Tapi Pak Hasyim masih kelihatan segar bugar dan sehat wal afiat.

Gw dateng dari rumah ke tempat motong pake motor. Disupirin sama bokap, karena gw belom bisa nyupir motor. Pas dateng, ada orang yang lagi motong rambut juga. Tiba” gw ngeliat ke motor ternyata injekan kakinya copot. Padahal kaki gw ga berat” amet. Padahal gajah ga pernah naik motor gw. Ralat, motor nyokap gw. Spesifik motornya:

  1. Jenis: Sanex
  2. Merek: Gamma
  3. Mesin: 97 cc
  4. Buatan: Cina

Jadi, motor yang dibeli nyokap gw adalah mocin yang bernama Sanex Gamma ber-cc 97 (doang). Injekan kakinya mempunyai masalah sekarang. Copot dan bautnya ilang. Akhirnya, bokap gw memutuskan untuk beli baut dulu di bengkel becak motor.

Pas selese dan cuma bayar Rp 3000, gw+bokap langsung ke tempat pangkas. Sampe di tempat pangkas, ternyata masih ada orang motong rambut. Dan ternyata, itu bukan orang yang tadi, tapi udah genti orang. Wah, gw udah diserobot sama orang tuh. Yah, tak apalah. Lagian tadi juga gw pergi dulu. Gw ikhlaskan….

Orang itu mulai minta sama Pak Hasyim buat jenggotnya sama kumisnya dipotong. Kursinya udah direbahkan dan dia siap buat gelepak di kursi. Langsung aja orang itu tiduran malas biar jenggotnya dipotong habis. Disitu masih ga masalah. Tapi, pas kumisnya dipotong mulai agak” risih gw ngeliatnya, bagi gw itu adalah masalah. Karena, pas gw ngeliat kumisnya dipotong, gw ngeliat pisonya nempel di idungnya dan bisa aja di idungnya ada upil segede biji duren yang nempel di pisonya. Moga” ga ada upil di pisonya.

Pas gw dipotong jambangnya, dan dipotongnya jambang gw pake piso tadi yang (kaya’nya) kena upil. Gw rasa dag-dig-dug belalang kuncup (ngikut Radith) pas jambangnya dipotong. Gw raba dan ternyata… ternyata… TERNYATA… TERNYATA… ga ada sodara”!! Alhamdulilah hirobil… Alamin

Udah sampe disitu saja. Sekarang gw udah disuruh udahan dan mandi sama nyokap.

Hasil garapan Pak Hasyim?? Memuaskan….

One Comment leave one →
  1. Maret 28, 2012 10:02 pm

    wduh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: