Skip to content

Sudoku yang Sulit

Mei 2, 2008

Edan!! Pagi” rumah gw udah kayak Pasar Anyar atau sejenisnya. Bagaimana ngga? Adek gw (yang bawel) udah ngajak temen”nya ke rumah. Udah gitu, temennya ada 4 kepala lagi, tambah berisik!! Lagian mereka tuh kalo ngomong kayak bebek beneran… “Kwek kwek kwek kwek kwek…..” Huaahhh….. Hebat bener adek gw… Punya temen bersuara bebek semua. Udah gitu digembala (bebek kok digembala?) sama adek gw pagi” lagi… Mantap.

Selanjutnya, daripada gw mikirin adek gw yang lagi serius gembala bebek, gw ga ambil pusing. Gw ambil buku yang bersampul merah dan bertuliskan “SUDOKU”. Yap, gw ga mau pusing mikirin adek gw yang lagi menggarap gembalanya dengan bermain SUDOKU (malah tambah pusing ya??). Tapi, emang dasarnya gw ga canggih main SUDOKU, jadi apapun soalnya belom gw kerjain. Hehehehe…. Yang penting dari semuanya, gw masih punya nyali dan kemauan buat ngerjain SUDOKU kan? Nah, ini dia kerjaan gw selama adek gw menggembala!

Belom ada yang dikerjain…

Padahal gw udah nyoba soal yang tingkat kesulitannya “Mudah” lho!! Tapi kenapa yah, gw malah ga bisa? Lagipula kalo gw ngerjain soal MTK di sekolah pasti gw yang selesai duluan, yang laen belakangan. Bukan maksud gw sombong, tapi ini membuktikan bahwa SUDOKU itu dimainkan dengan logika, bukan dengan kecerdasan apalagi asal nebak. Itu telah gw buktikan sendiri.

Di laptopnya bokap gw (laptop bokap yang dulu) ada permainan SUDOKU-nya. Itulah pertama kali gw kenal dengan permainan SUDOKU. Oh iya, dalam buku yang tadi gw kerjain, SUDOKU itu bukan berasal dari Jepang, tapi dari Inggris!! Gw juga ketipu sama kata”nya, abis mirip sama kata” Jepang sih. Menurut di buku, asalnya emang dari Inggris, tapi berkembangnya di Jepang. Kata SUDOKU sendiri berarti; Su= Angka, Doku= Lajang atau bujang. Tapi artinya malah jadi “Tebak Angka”. Aneh ga?

Ngomong” tentang laptop, gw punya laptop IBM yang sekarang udah namanya udah ganti jadi Lenovo. Laptop itu dikasih sama bokap gw pas gw masih kelas 4-an, kira umur gw masih 9 tahunan. Katanya tuh laptop paling bagus pada jamannya. Sampe sekarang tuh laptop masih ada di kamar gw, belom gw mainin lagi. Lagian dalemnya juga ga ada apa”nya. Masih pake Windows 97 dan tampilan standar. Tapi justru itu gw malah seneng, soalnya jadi antik. Spesifikasi: Logonya masih IBM, bukan LENOVO, tampilan masih standar, belom ada internet (kalo mau internet telpon rumah kudu dicabut dulu), games cuma ada Nascar, cuma itu doang. Standar banget kan?

Lagian di rumah juga udah ada desktop (gw ngetik ini pake desktop rakitan) yang lengkap banget. Desktop ini dikasih sama bokap gw karena gw masuk 10 besar pas kelas 7 SMP.

Pesan Moral: Kalo mau sesuatu itu jangan minta seenaknya. Tapi berjuanglah dulu… (ceilah bahasanya!!)

Tentang kabar gw hari ini? Hmm…. Kayaknya pada baik” aja. Gw juga baik” aja. Keluarga gw baik” juga. Pembokat gw yang baru lahirin juga (Insya Allah) baik” juga. Tapi, di jempol kaki gw ada yang aneh. Bukan… bukan bau kaki gw udah menyebkan 5 tewas, 10 luka parah, dan 13 luka ringan… tapi kayaknya ada sesuatu yang nyangkut gitu di jempol kaki gw. Jadinya gw kalo jalan agak” ngerasa kesakitan.

Walopun kaki jempol gw sakit, gw masih bisa main holahop lho!!! Liat gw lagi main holahop!!!

Gw lagi main holahop (holahopnya kesangkut…)

By The Way Anyway Busway, thanks buat semuanya yang udah ngeliat blog gw dengan sukarela. Soalnya, kemaren blog gw bisa menembus seratus views. Tepatnya 110 views. Gw juga ga tau kenapa. Tapi yang penting gw terkenal… Hehehehe😀 Thanks to all….

Oh iya, besok gw pergi ke Bandung…. (hore!!!) Soalnya ada kondangan temennya bokap gw di sono…. Tapi, gw jadi ga bisa ngecek email lagi atau YM-an selama 2 hari. Sorry ya… Bye bye….

Have a Nice Weekend…

3 Komentar leave one →
  1. Mei 2, 2008 5:52 pm

    Huehuehue, duhh kamu berbakat melucu deh.. jadi seneng maen ke sini. Kelas 4 dah punya leptop??? berbahagialah… Kelas 4 dl gw malah mainannya layangan di lapangan. Wekss.. anak jaman sekarang emang lebih maju..

  2. Mei 3, 2008 1:57 am

    haiya… saya masih malas bersudoku ria…
    malas mikir nih😀

  3. Oktober 7, 2008 8:28 pm

    teruslah belajar untuk menjadi pejuang agama yang istiqomah sampai akhir hayat, teruslah belajar maka kamu akan menemukan kebobrokan sistem negara ini yang tidak berpihak pada rakyatnya, teruslah berjuang maka kamu akan menemukan kebenaran, itu bila kamu berpikir kritis, fair dan logis. caiyyo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: