Skip to content

Mr. Handsome Goes to Bandung 1

Mei 4, 2008

Waahhh… banyak banget yang pengin gw tulis di sini, di blog gw tercinta ini. Soalnya, gw abis dari Bandung sama Kota Kembang (sama ajah). Padahal gw cuma ikut acara kondangannya bokap gw di Bandung. Katanya ada temennya bokap gw yang anaknya kawin di Kota Kembang itu. Tapi, malah nginep sekalian di hotel Geulis di Jalan Setiabudi. Gw nginep buat 2 hari satu abad, eh, satu malam (banyak amet satu abad…) Ok, bagi yang ingin tau bagaimana kehidupan Mr. Handsome di Bandung, segera klik “more” di sini.

Gw berangkat dari rumah gw di Bojonggede yang asri dan damai ini, kecuali tukang angkot. Start di depan pagar rumah gw (masa’ rumah tetangga??) sekitar jam 11.30 siang. Gw bela”in ga karate hari Sabtu cuma buat ke acara kondangannya anaknya temen bokap gw pas bokap gw jadi dosen di Prasetya Mulia. Sebenernya gw ga begitu seneng sama kondangan sih, soalnya kondangan itu paling acaranya cuma dateng, salim, makan, pulang. Ga ada yang seru. Mending gw main Nintendo Wii di rumah gw (dibeliin bosnya bokap gw lho… jangan kira gw orang kaya…). Tapi, setelah melewati berbagai pertimbangan yang matang dari Manusia Ganteng, akhirnya gw pergi juga ke acara kondangan. Karena, gw seneng sama Bandung, terutama jalan tol Cipularang, seru!!

Nah, karena gw tadi udah bilang “Cipularang”, maka gw langsung cepetin tulisan gw ini ke jalan tol. Sekalian mempersingkat waktu gitu (daripada jari gw yang indah ini jadi bengkak hayo??). Di cerita ini ada kejadian yang seru dan aneh yang dialami si Manusia Ganteng.

Pas di jalan tol Cipularang, udah terbaca sama mata gw yang jeli ini (bukan jelly) bahwa akan ada rombongan Presiden yang bakalan lewat di jalan tol Cipularang. Yap, rombongan presiden… ROMBONGAN PRESIDEN (gajebo)!! Padahal gw kenal sih sama pak SBY, tapi yang bakalan lewat itu bukan pak SBY, tapi pak JK (lagian juga Pak SBY ga kenal gw). Padahal gw kenal baik sama pak JK, baiiikkk sekaaalllliii, tapi pak JK ga kenal gw (yaa iyalaah). Hehehe. Nah, karena itulah, banyak polisi di pinggir jalan. Gw kira mojan (mobil pinjeman) bokap gw bakalan di tilang, ga taunya ngga… (siapa juga yang mau nilang mobil pinjeman??)

Ternyata di jalan tol Cipularang penuh dengan mobil yang ke Bandung karena ini adalah liburan panjang buat sekolahan (kalo ada yang ga libur, jangan iri dan dengki ya..). Pas mojan gw jalan sekitar 140 km/jam, ada mobil sedan Camry berwarna hitam jalan ngebut nyalip mojan gw. Whhuuussss… Dan ternyata, plat nomornya berwarna merah dan angkanya ****-** (gw sensor, takut gw bayar denda). Yap, itu adalah mobil polisi yang ngebut sekitar 160 km/jam!!! Mantap!!! Polisi ngebut di jalan tol 160 km/jam!!! Tapi gw masih menduga bahwa mobil polisi itu hanya mobil satuan pengaman atau kalau ngga yang naik sedan Camry itu Pak Kapolri. So… gw ngeliat mobil Pak Kapolri ngebut di jalan tol!!!

Eeeiittss… jangan pada berburuk sangka… Dia ngebut buat mengamankan lintasannya Pak JK di jalan tol Cipularang supaya Pak JK ngga kecelakaan. Kan bahaya tuh kalo Presiden kita ga ada yang dampingin… Kalo kecelakaan kan bisa” harga permen di kantin sekolah bakalan naik… (gw tau, emang ga nyambung ko’…)

Ok, lupakan saja Pak Kapolri yang ngebut 160 km/jam buat mengamankan Pak JK agar tidak kecelakaan di jalan dan supaya harga permen di kantin ngga naik (lho?? kok???). Langsung aja kita ke topik selanjutnya, yaitu… hhhmmm… apa ya??? lupa gw…

Sudah lah… ternyata gw beneran lupa.. Langsung aja deh, gw cerita pas gw masuk ke dalem hotel. Gw nginep di hotel Geulis, Jalan Setiabudi deket Fly Over. Gw nyampe di hotel sekitar jam 2 siang-an lah. Begitu nyampe, gw kira hotelnya sempit, karena dari luar keliatan kecil, ga taunya gede banget sodara”!! Gedeee bangeeeett… Kaya’ nama orang Bali yang biasanya pake nama “Gede” di namanya: I Gede Itunya. (itu lho!!! masa’ ga tau???)

Nah, di sini gw ketemu sama musuh bebuyutan gw. Apa itu?? Musuh bebuyutan gw adalah… adalah… adalah… (jreng jreng jreng) WC sodara”!! WC!!! Sekali lagi + gw bold… WC!!! Yap, gw ketemu sama musuh bebuyutan gw, yaitu WC (masa’ di hotel ga ada WC? miskin amet kalo ga ada). Gimana ngga? Kan setiap gw ketemu sama WC, pasti ada aja berbagai masalah yang dihadapi Manusia Ganteng ini. Tapi, buat Sabtu ini ga ada masalah dengan per-WC-an, karena gw (dan semuanya) pada ga mandi (iya, emang bau semua…). Jadi hari Sabtu cuma mandi setahun sekali… eh… sehari sekali.

Abis naro barang sama check in, gw langsung pergi jalan”. First destination (orang ganteng kurang lengkap kalo ga bisa bahasa inggris), gw pergi ke Rumah Mode buat beli beras baju. Sebenernya sih gw agak ga seneng sama yang namanya beli baju. Bagi gw baju itu sama ajah, menutupi badan dan kemaluan (kalo ga pake kolor+celana kan malu). Tapi, hasil dari paksaan bokap gw yang menyemangati gw dalam hal membeli baju membuahkan apel, eh, hasil. Gw akhirnya beli baju yang keren (bagi gw) sama celana jin yang harganya Rp ***.*** (kemahalan sih…). Gw kira harganya sih cuma belasan ribu, ga taunya ratusan ribu!! Ampuni dosa saya pah… (bokap yang bayarin, gw cuma bawa Rp 7000 ke Bandung).

Pesan Moral: Kalo pergi jangan bawa uang yang dikit. Tapi, bisa saja ambil hikmahnya. Kayak gw, jadinya baju+celana jeans dibayarin bokap. Hwehwehwe..

Hal lain yang menguatkan bahwa gw kurang suka sama yang namanya beli baju adalah:

  1. Kalo pas beli baju mahal” juga ga bakalan gw pake dalam tempat paporit gw yang satu ini (tadi musuh bebuyutan. Kok sekarang jadi tempat paporit?). Yap, di WC gw ga akan make baju buat mandi pagi maupun sore.
  2. Beli baju yang kayak baju rombeng, pasti bakalan jadi lap/pel di rumah gw. Mungkin juga di rumah yang lain. Karena baju rombeng pasti tempat peristirahatan terakhirnya adalah di gudang pel.
  3. Apapun baju yang gw pilih pasti akan bersemayam dan bersemedi di dalam mesin cuci. Jadi percuma gw beli mahal” tapi tetep dicuci sama baju gw yang buluk itu.

Jadi, gw agak” ga seneng karena alasan gw tadi di atas. Oh iya, ternyata di Rumah Mode itu ada kekurangannya juga! Mushola buat sholat di deket parkiran terlalu kecil dan sempit, bahkan lebih kecil dibandingkan dengan kamar tidur gw. Hhhmmm… (sok mikir)

Ok, next… we go to Rumah Makan “sierra”. Buat ke sana, dibutuhkan skill mengemudi yang mantap dan tinggi. Karena, buat jalan ke sono harus melewati berbagai tanjakan dan turunan yang mirip” sama air terjun Niagara Falls versi Bojong (maksud: air mancur mini yang ada patung bebeknya). Nyampe di sono gw langsung melihat pemandangan yang manakjubkan dan spektakuler. View-nya mantap bener… tapi sayang… gw dateng pas malem”, jadi ga dapet potretan yang bagus. Maaf.

Gw mesen ke pelayan Spaghetti Bolognise yang harganya ga kira”. Gw juga mesen minuman Capuchino yang anget, soalnya di sana dingin sedingin oven kulkas. Hmmm… soal rasa?? Maknyus tenan… minumannya juga maknyes…(kalo Bondan maknyus, kalo Mr. Handsome maknyes). Selesai makan dan kenyang, bawaanya pasti gw pengen tidur. Tapi, seperti sudah gw bilang dalam posting gw sebelumnya, gw susah kalo tidur di mojan yang mahal sampe Rp 250-an juta (karena itu pinjem, jadi dianggap MURAH). Padahal mobilnya Nissan X-Trail 2.5Xt lho!!

Capochino yang gw pesen (bagus ga? pake kamera HP lho)

Ok, udah saatnya gw tidur. Tadi udah gw ceritain tentang hari Sabtu gw dalam rangka kondangan, ketemu mobil Pak Kapolri dll. Bagaimana selanjutnya?? Tunggu aja postingan gw selanjutnya di Mr. Handsome goes to Bandung 2. Liat yah!!

(Maaf ya ga ada gambar, soalnya ada trouble shooting di komputer gw buat mengirim gambar. Maaf ya… Besok Insya Allah deh…)

2 Komentar leave one →
  1. Mei 4, 2008 11:18 pm

    wuih asyiknya…🙂

  2. Mei 20, 2008 5:50 pm

    wkwkwkwk …
    kocak bett!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: