Skip to content

2 in 1 part 1

Mei 18, 2008

UUUaaaRRRgggHHH… gw ga sempet posting mulu selama 3 hari berturut”!!!! Padahal ada beberapa cerita gw yang lucu selama 3 hari tersebut!!! Mungkin gara” 3 alasan di bawah ini gw jadi ga sempet posting kali ya?? Yap, 3 alasan. Yaitu: Pertama, gw males. Yap, sipat gw yang satu ini emang di atas rata” orang males di dunia. Yang kedua, gw lagi sibuk. Yap, gw sibuk sama yang namanya nonton Piala Thomas & Uber Cup. Yang ketiga, komputer dibajak sama ortu gw. Ga usah disebutin juga udah pada tau kan? (bokap: ngetik, nyokap: maen zuma)

Karena selama 2 hari gw ga nge-posting, makanya gw nulis langsung buat 2 hari aja ya!!! Jadinya 2 in 1 gitu!!! Hari Jum’at (16/5) sama hari Sebtu (17/5) kemaren… Ini kisahnya… (jreng jreng jreng)

Hari Jum’at (16/5)

Hari jumat gw berangkat sekolah pake angkot gara” anak kelas 3 yang biasanya gw tebengin, ga masuk sekolah gara” libur (makanya baca Nasib… nasib… ). Naek angkot 07 dengan trayek Bojonggede-Pasar Anyar, gw mulai terbiasa. Kalo kemaren gw telat, sekarang ngga lagi. Gw udah tobat, bro!

Gw naek angkot dari perumahan sebelah (Gaperi) pake motor. Jangan kira gw udah bisa naek motor!!! Gw dianter sama bokap kok… Yap, gw belom bisa naek motor. Padahal gw paling jago naek sepeda… Hmm… ada peluang bisnis baru nih… Ngajarin gw naek motor!!! Gw bayar 1000 perak kalo bisa ngajarin gw!!! (dikit amet)

Lanjut ke gw naek angkot. Pas gw naek angkot 07 biru ecek”, gw ketemu sama (bukan guru SD lagi) anak SMP yang norak abis. Apa istimewanya?? Yap, itu pertanyaan dari Pak SBY ke gw pas gw cerita ke Pak SBY (ngarang). Jadi begini, pas gw lagi duduk di pojok angkot (my favourite position), tuh anak juga duduk di pojok… Dia ngikutin gw!!! Pas di tengah jalan, dia mencet sesuatu di pahanya. Sebelom berpikir negatip, gw jalasin. Dia mencet hape di dalem tas, nah tasnya ada di atas pahanya… Gitu…

Akhirnya dia selesai juga mainin hapenya. Terus gw liat ke tangannya, dia bawa sebuah microphone kecil dan bersiap untuk disangkutin ke kupingnya. Setelah sukses, dia mulai mencet tombol buat jalanin lagu dari hape ke microphone-nya. Lagu pun berputar dan bersuara. Dia mengeraskan volumenya sampe suara paling tinggi hingga semua orang di angkot kedengeran, termasuk gw. Gw coba dengerin lagu apa yang sedang orang itu puter. Setelah gw dengerin, gw baru tau bahwa lagu yang dia setel itu adalah lagu….. DANGDUT!!! Yap, DANGDUT sodara”!!! Gw bold deh… DANGDUT!!! Dan bukannya R&B yang gw kira sebelomnya…

Lanjut, gw turun di perempatan Kebon Pedes buat ganti angkot 16 jurusan Salabenda-Pasar Anyar. Setelah gw dengerin lagu dangdut sepanjang perjalanan yang membosankan (yaa iyalaah… dengering dangdut mulu sih..), sekarang ganti menjadi sebah kisah yang amat teramat mengharukan jiwa dan pikiran.

Pas gw turun, gw nyebrang buat nyari angkot. Sayang, gw ga dapet angkot yang pas kosong. Semuanya penuh oleh manusia (masa’ monyet?). Nah, pas gw nunggu angkot yang rela ngangkut gw itulah, ada orang tak dikenal ngedeketin gw. “Dek, mau naek angkot 16 ya??” kata orang yang ngedeketin gw seperti ngomong sama setan kesurupan.

“Iya pak…” kata gw singkat “Kenapa?”

“Mau anterin anak ini ga??” kata dia sambil bawa anak kecil. “Mau ga?” kata dia lagi

“Eehhmm… iya deh pak… ga apa apa…” kata gw penuh keraguan “Sekolah di mana?”

“Di SD Negeri 4, Salabenda.”

SD Negeri 4 Salabenda?? Lokasi yang baru gw denger… Gw ga tau sama sekali apa itu SD Negeri 4. Tapi, gw udah janji sama orang ga dikenal tadi buat nganterin tuh bocah.

“Oke deh pak…” gw jawab dengan keyakinan

“Tolong ya dek… soalnya bapak mau kerja…”

Bagus, sekarang bokap gw udah ganti menjadi seorang bapak” berkumis tebal dan berkerja jadi pegawai!!!! Dan yang penting, sekarang gw punya anak kecil dan masih SD. Sungguh, waktu itu gw kayak anak ingusan bawa anak hasil adopsi orang ga dikenal…

Dan karena anak kecil-hasil-adopsi itulah, gw jadinya ga dapet tempat duduk di angkot. Pernah satu kali gw ditawarin angkot “Ayo dek, masuk. Masih ada satu lagi”. Pas gw pengen masuk, gw masih inget sama anak adopsi yang ga sengaja kebawa tadi. “Bisa buat dua orang ga?”, kata gw ke sopir angkot, itu gara” gw masih inget sama bocah tadi. Coba kalo ga inget, gw bakalan bilang ke bocah tadi “Lu ga usah naek aja ya!!! Ntar naek angkot ndiri!!! Gw kasi gope deh…”. Tapi ga jadi, gw masih punya belas kasihan…

Akhirnya gw dapet angkot yang pas buat dua ekor. Dan akhirnya bocah tadi turun sebelom gw turun. Alhamdulilah… gw bebas dari bocah adopsi…

Sampe juga gw di sekolah… Ga telat, tepat waktu. Belom terlambat. Suatu keberuntungan bagi gw, karena sehari sebelomnya gw telat 15 menit!!! Makasih Tuhan!!!

Pelajaran?? Ga ada yang seru, cuma ga ada pelajaran kimbani (Kajian Islam Bina Insani) ajah. Dan untuk pertama kalinya setela sebulan lebih ga latian karate, gw latian juga. Pertama kali latian, pulangnya kaki gw langsung keseleo… Uoh!

Pulang, gw liat kenyataan yang amat menyakitkan. Ternyata kebiasaan gw mandi lama dan ber-aneh” ria di WC, menular ke adek gw (yang ngeyel). Yap, menular. Tapi bukan menular lamanya, tapi anehnya itu.

Pas gw pulang, gw maunya langsung mandi. Karena sikat giginya masih ada di WC depan, dan WC depan lagi dipake sama adek gw (yang ngeyel), karenanya gw ngambil aja sikat giginya pas adek gw lagi mandi. Gw ambil pas adek gw mandi dengan paksa. Gw langsung buka pintunya tanpa manggil dulu. Brutal emang.

Kreettt…. pintu pun terbuka… Gw liat bahwa adek gw (yang ngeyel) lagi mandi dengan riang gembira. Dan dengan metode yang amat menggemberikan bagi hati dan pikiran… Yap, dia menemukan cara mandi dengan riang gembira. Berikut cara main “Mandi Riang Gembira (MRG)”:

  1. Buka baju dong…
  2. Taro shower di atas keran air dan nyalain sampe lepel tinggi
  3. Duduk di bawahnya… (bukan berdiri)
  4. Lakukan sambil luluran lebih nikmat

Mandi Riang Gembira ini hanya dapat dimainkan dengan satu orang atau sendirian. Kalo bareng” ga akan bisa. Apalagi sama orang yang berlawanan jenis (bencong sama laki”).

Pesan Moral: Jangan luluran pake lumpur… Apalagi pake Lumpur Lapindo… pokoknya jangan!!!

Tentang WC (uuhh… WC mulu sih???!!!! *gw juga bosen kok*), gw juga mengadakan sebuah penelitian secara besar”an di WC. Yap, sebuah penelitian. Penelitian (gagal) ini gw namain “Gelembung Pepsodent”. Ini metode gw:

  1. Siapkan sebuah tempatnya pasta gigi yang udah abis
  2. Isi air di dalemnya sampe penuh…
  3. Kalo udah penuh, tutup lagi. Tutup sampe rapet
  4. Kocok” sampe tutupnya seperti mau meledak
  5. Kalo udah, buka pelan”…
  6. Tiup odolnya…
  7. Ada gelembung deh…

Tapi, yang gw lakuin ini malah gagal total… Maaf Prof. Yohanes Surya!!! Sori mayori dori dori makan beri beri…

Pesan Moral: Ini bisa mejadi sebuah bisnis baru yang akan berkembang (jualan gelembung balon). Tetapi, karena gagalnya penelitian Prof. Mr. Handsome, maka bisnis ini masih diragukan…

Sampe disini aja perbincangan kita… yang hari Sebtu bakalan gw tulis di postingan selanjutnya…

Oke… have a nice weekend!!!

Btw, gambar di atas keren ga?? Yang itu lho… yang di atas ada tulisannya “Mr. Handsome Punya Blog!!!”

(Keterangan Poto Tulisan Ini: Jakarta Banget!!!)

One Comment leave one →
  1. iwan permalink
    Mei 19, 2008 4:48 pm

    wah, ikutan lomba juga.
    kalo mau tau tulisan lu yang diikutkan lomba dimana Hands?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: