Skip to content

Gw Ke Istana Bogor

Mei 19, 2008

Gw ga boong!! Beneran gw ke Istana Bogor. Itu lho… Istananya presiden yang ada di Bojong Bogor. Masih ga tau juga?? Liat aja di potonya… pasti bakalan terkagum” deh ente semua!!! Beneran lho, gw ke Istana Bogor. Keren kan gw?? Mr. Handsome goes to Istana Bogor!!! Itu semua berkat nyokap gw lho… Makasih ma… Ini adalah mimpi gw yang telah kesampean!!! Mimpi gw=Masuk Istana Bogor!!

Beginilah kisahnya Mr. Handsome nyasar ke Istana Bogor.

Suatu hari, singa mengaum… “AAAUUUMMM….” Weits, tunggu, itu mah iklannya sampo Sunsilk yang kejebak di toilet lift ya?? Oke, gw ralat. Suatu hari, singa muntah… “OOOEEEKKK….” Tunggu, ini muntah apa singa baru lahir?? Apakah singa lahir sama seperti manusia lahir?? Atau singa lahir sama seperti manusia mati??

Hhhmm… yang jelas ga ada singa di dalem Istana. Karena kalo ada, tamu negara ga bakal berani dateng ke Indonesia gara” ada singa. Ternyata, seekor singa pun bisa menjadi bahaya kalo lepas dari kandang (yaa iyalaah).

Okeh, gw beneran. Jadi, nyokap gw baca koran Kompas (maunya baca gosip). Trus nyokap gw ngeliat ada berita bahwa Istana Bogor terbuka untuk umum dalam rangka Istana Bogor Open 2008. Yap, sebuah acara yang diadakan khusus untuk masyarakat yang mau masuk ke dalem Istana dan hanya diadakan setahun sekali. Wew, suatu kebetulan yang menyebabkan gw jadi berobsesi jadi… ORANG-DALEM-ISTANA…

Jadi apa ya?? Enaknya jadi Presiden atau jadi menteri aja?? Atau jadi DPR yang ngurus Istana (ada gitu?). Tapi yang jelas gw ga mau jadi ORANG-DALEM-ISTANA yang bernama tukang sapu ataupun sopir tukang kebun. Walopun juga digaji gede, tapi kayaknya ga elit aja gitu… Kan ga seru juga kalo ditanya sama orang “Kerjanya apa?” Ntar pertama gw bangga “Jadi ORANG-DALEM-ISTANA”. Tapi, hanya bangga sesaat setelah dia nanya “Bagian apa?” Gw jawab “Bersiin selokan di depan gudang”

Udah selokan, depan gudang pula… Kayak lagunya Cinta Urbach, eh, Cinta Laura…

Udah ujyan… becyek… ga ada ojyek… kesambet gledyek… dikubur bebyek…

Versi Mr. Handsome:

Udah bersiin selokyan… keplesyet… kejedot tembyok… matyi akyuw… (terlalu tragis)

Lanjut lagi. Nyokap gw langsung memutuskan untuk tanggal 19 Mei tahun 2008 jam 09.00 untuk pergi ke Istana Bogor dengan numpang bokap gw yang sekalian ke kantor. Naik mojan (mobil pinjeman) dan Pak Mahmud yang setia pada mobil X-Trail 2.5Xt dari kantor.

Ok, langsung aja… next. Yap, gw langsung cerita dari turunnya gw dari mobil (bisa turun? biasanya gelayutan di pohon!).

Gw turun setelah gw menyebutkan kata” wasiat kepada keluarga terdekat dan gw berkata “Laa ilaahaila Allah” Tunggu! Emang gw mau mati? Gw belom siap mati!! Solat masih bolong” (ngaku gw).

Setelah gw turun, gw masuk ke dalem Istana. Baru aja nyampe parkiran, gw+nyokap+adek langsung diberhentiin sama pak satpam yang jaga. Si Satpam berkata “Kalo mau masuk harus beli tiket dulu” Nyokap gw yang menjadi pemimpin rombongan yang isinya cuma 2 manusia dan 2 biji, bales ngomong sama Pak Satpam “Belinya di mana?”. Dengan mengejutkan Pak Satpam berkata “Di DPRD…”

Mampus, kita balik lagi deh… Jalan lagi… Udah sampe di DPRD, eh, malah diputer” dan jadinya bingung sendiri. Udah nyampe di belakang gedung, disuruh balik lagi. Giliran udah di depan, disuruh balik lagi. Ga taunya loketnya ada di tengah”. Pantesan bolak balik dan dipukul” kaya pingpong… Ga taunya netnya (loket) ada di tengah” ga pernah di sambet.

Sampe di loket, gw melihat ada papan putih yang ada kertas kartonnya bertuliskan sesuatu. Ternyata itu adalah papan sialan yang bertuliskan “Di jual ayam goreng!! Kalo mau beli, potong ayam sendiri. Bayar Rp 100.000!!!” Weits!! Gw salah baca. Ternyata yang tertulis di papan adalah berbagai peraturan yang tidak boleh saat memasuki Istana.

Tata tertibnya kalo mau masuk…

Ga keliatan?? Ya udah deh… gw tulis aja di bawah ini

TATA TERTIB KUNJUNGAN

ISTANA BOGOR OPEN ’08

  1. PAKAIAN BEBAS RAPIH
  2. TIDAK DIPERKENANKAN / DILARANG MEMAKAI CELANA JEANS DAN KAOS, MEMAKAI SENDAL, MEMBAWA KEMERA
  3. BATAS USIA ANAK 2 MINIMAL 10 TAHUN

Waduh… Peraturan pertama sih masih bisa diterima. Soalnya gw udah mandi setelah 5 tahun belom mandi… Tapi peraturan yang kedua itu yang ga bisa gw terima. Soalnya gw ga pake sepatu. Di peraturan tertulis “Ga boleh make sendal”. Bukannya gw make sendal, tapi gw make sepatu sendal yang mirip” kayak sendal. Dibuatnya peraturan bukan tanpa tujuan. Sama seperti “Dilarang pake sendal”, itu bertujuan untuk menghindari bau kaki dari gw…

Dan diputuskan oleh nyokap gw buat beli sepatu sama baju (gw pake kaos) di Pasar Anyar. Untungnya nyokap gw beli tiket yang buat jam 11.30. Sedangkan gw berangkat beli baju sama sepatu jam 11-an. Hhhmm… beli baju dan sepatu di pasar selama 30 menit? Kayak di film” yang juru masaknya nyuruh artis buat beli bahan makanan dalam 30 menit!! Bedanya, kalo di film yang di beli bahan makanan, kalo gw beli bahan mentah makanan sehari” gw (sol sepatu)…

Selama perburuan ini, nyokap gw-lah yang paling berguna dan bisa diandalkan. Apalagi kalo bukan jiwa tawar-menawarnya itu yang bisa diandalkan. Hingga ada penjual sepatu yang berani nawar setengah lebih harga sepatunya (catatan: gw beli sepatu seken). Nyokap gw bilang “Ini berapa bang?” Si Penjual Sepatu bilang “Seratus sepuluh ribu aja…” Buset!! Rp 110.000?? Mending gw beli yang baru aja deh…

“50 rebu deh…” nyokap gw banting harga hingga setengahnya lebih

“Ga bisa… 80 rebu boleh…” Si Penjual Sepatu ga mau kalah

“Ya udah, tinggal… dadah…I Miss You…” maaf, ralat. “Ya udah, ga jadi beli. Tinggal aja mas (gw)..”

Udah mau bersiap pergi meninggalkan sepatu yang cocok, eh, si abang malah teriak “Boleh deh 50 rebu…”

Wew!!! Dari yang tadinya 110 rebu, berubah drastis jadi 50 rebu!!! Manuver yang hebat dari nyokap gw. Bahkan nyokap gw bilang bahwa kemampuan dalam hal tawar-menawar masih kalah dari bokap gw.

Ini kisahnya. Bokap pernah beli rambutan di pinggir jalan. Manggilnya sambil naek mobil. Ditawarinnya lebih dari setengah harga. Pas udah ditawarin, abangya nolak. Terus bokap gw tancap gas. Eh… si abang rambut(an) ngikutin sambil ngejar”. Untung ga dilindes sama mobil. Akhirnya dibolehin…

Hhhmmm…. nyokap udah pinter nawar. Bokap gw lebih kejam dalam menawar. Mungkin bokap gw lebih kejam daripada Nazi. Kalo gw?? Malah dikasih harga setinggi-tingginya sama yang jual. Contoh, gw beli es krim. Trus gw tanya berapa. Dia kasih 50 rebu. Eh, gw malah ngasih 80 rebu… (lagian mana ada es krim harganya 50 rebu?)

Tentang beli baju? Ga pake tawar-menawar… Soalnya gw beli di toko swalayan. Btw, di swalayan ga boleh nawar kan??

Kayaknya tulisannya kepanjangan ya? Oke gw percepat lagi…

Sukses beli baju+sepatu, kita langsung ke tempat pendaftaran ulang. Ternyata gw boleh masuk… (ya iyalah, udah beli baju). Baru aja duduk di ruang tunggu, eh udah disuruh berdiri. Bukan… bukan gw dicurigai bawa bom ke Istana.. tapi berdiri buat bersiap berankat ke Istana!!! ISTANA BOGOR!!! I’M COMING!!!

Sebelom gw dateng, gw udah sibuk sendiri… Bukan sibuk betulin baju yang ampun panasnya (soalnya gw dobel).. Tapi gw udah keringet dingin kalo” Pak SBY sama temennya si George W Bush dari Zimbabwe Amerika dateng trus nanya” ke gw!!! Maka dari itu gw harus latian belajar biar ga gagap trus kelepekan kayak ikan kekurangan oksigen pas SBY & Bush nanya” sama gw (mana ada Presiden yang pengen ketemu sama orang berkebangsaan hutan belantara??).

Ntar pas SBY nanya gw “Nama kamu siapa dek??” Apa yang harus gw jawab?? Mr. Handsome atau Manusia Tampan?? Gw lebih milih “Noval Dias om…” (kok pake om?). Tapi, kalau yang nanya Bush?? Apa yang gw jawab?? Ntar bilang “Noval Dias…” eh, dianya malah denger “What?? Valas?? I Like Money!!” (emang valas apaan?).

Repot.

Masuk di Istana ga boleh motret”. Jadinya gw cuma motret” bagian luar doang. Lagipula kalo gw berhasil dapet jepretan, ga boleh dipublikasikan… Daripada ente keberatan, gw berhasil motret sebuah patung yang patungnya mirip gw… Mau lihat?? Silakan aja download di sini.

Udah beres download?? Oke deh.

Akhirnya selesai juga acaranya. Dan ternyata Pak SBY dan George W Bush ga dateng (ya iyalah). Selesai, gw makan di kantin deket Kebun Raya (Istana deket sama Kebun Raya, satu komplek malah). Di sini ini adek gw mulai beraksi. Yap, adek gw yang bawel tapi kreatip ini mulai beraksi.

Pas makan, dia kebelet pipis (perasaan keidupan itu ga jauh dari WC ya?). Dengan terpaksa dia meninggalkan ayamnya dan pergi pipis. Nah, pas dia pengen masuk, dia ngeliat ada sebuah kotak yang bertuliskan “Rp 1000” yang dalam ilmu asentroteolus berarti “Kotak Kebersihan”. Dia ga bawa duit sepeser pun. Dia bingung. Dia langsung aja masuk ke dalem WC tanpa bayar dulu. Pas keluar, sebuah keberuntungan yang amat teramat datang kepada dirinya. Yaitu petugas yang jaga (emak”) ganti. Dengan sotoynya dia nempelin tangannya ke atas lobang buat masukin duit yang dalam sekilas mirip masukin duit…

Hmmm…. kreatif juga… Ini bisa dipake kalo kita dalam keadaan genting dimana ente cuma bisa magap” menghadapi para komplotan pencuri. Pas dia minta kunci motor, kita cuma kasih kunci kandang ayam aja.

Pesan Moral: Pas ente ngasih kunci motor, jangan tertukar dengan kunci mobil Mercy Anda… Tapi kalau Mercy Anda juga berfungsi sebagai kandang ayam, sah-sah aja (siapa yang mau Mercy-nya jadi kandang ayam?)

3 Komentar leave one →
  1. Erluween permalink
    Mei 31, 2008 8:03 pm

    Emang beli ya tiketNya,?
    Loh, bukannya geratisan tuh,,
    gue pernah baca dikompas, katanya geratis 100%, kalo mau dateng cuma bikin surat izin aja,!!
    getho,!!

  2. Juni 20, 2008 9:05 pm

    waduh de’ critanya panjang amat.. mimpi yg lebih tinggi ada ga? nyium bemo gitu..😛

    *kabuuurr

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: