Skip to content

Bunga (Adek Gw) Nelepon Bondan Winarno??

Mei 20, 2008

Siapa sih yang ga tau Bondan Winarno? Mungkin cuma suku primitif dan orang ga punya tipi yang ga tau. Belom tau juga? Kasiaann deh lo… Hehehehe😀 Bondan Winarno itu adalah orang yang kerjaanya cuma “icip-icip” makanan dalam maupun luar negeri. Coba ayam goreng pasti pernah. Coba kambing guling juga pasti pernah. Apalagi nasi, pasti paling sering dicicipi sama Mas Bondan (ngapain juga Bondan nyicipin nasi, kita juga sering).

Bondan pernah booming pada tahun 2007-an. Waktu itu dia terkenal hanya dengan mencicipi makanan. Setelah itu hanya ada dua kata yang meluncur setelah di makan. Kalo ga “Maknyuuuss…”, paling “Hhhmmm… Enak!!!”. Apapun makanan yang dicobanya, hanya dua kata setelah itu. Ga pernah dia bilang “Jangan beli yang ini!!! Ga enak!!! Hooeekk…”. Kalo bilang itu dia bakalan dipecat…

Dulu pas gw masih kelas 7 SMP, ada temen gw yang namanya Rangga (sekarang udah pindah ga tau kemana) suka main “Bondan-bondanan” di sekolah. Acaranya cuma makan makanan catering, terus langsung bilang “Maknyuuss…”. Simpel emang. Apapun makanannya, pasti akhir-akhirnya bilang “Maknyuuusss…”.

Pernah suatu kali, gw main “Bondan-bondanan” pas gw lagi camping dalam acara sekolah. Pas waktu makan, seperti biasa gw main “Bondan-bondanan” sama tuh anak (Rangga). Makanan pun datang. Gw buka kotak catering. Trus gw makan satu persatu mirip saat Bondan lagi nyicipin makanan di depannya. Hingga akhirnya gw makan sayurannya. Dan seperti biasanya, gw bilang “Maknyuuusss…” setelah makan sayur itu. Abis makan sampe abis sayurannya dan telah selesai ngomong “Maknyuusss…”, gw denger ada pengumuman dari guru pake megaphone. Ternyata guru bilang, “Anak-anak, mohon sayurannya jangan dimakan!!! Karena sayurannya sudah basi!!! Terimakasih.”

Besoknya, gw mules dan mencret-mencret.

Wahai Bondan… Engkau telah membuat perutku rusak!!!

Itu adalah masa lalu, lupakan. Maka dari itu, mari bicarakan yang masa kini. Yap, kita bicarakan Bondan yang masa kini. Tapi, jangan berpikiran bahwa ini gosip ataupun dongeng (lho?). Karena gw ini termasuk orang yang paling anti sama gosip. Buktinya, pas gw mau nonton gosip, pasti remote-nya diambil sama adek gw. Emang takdir gw ga dekat dengan gosip. Lagian juga gw males kalo gosip yang bertele-tele dan ga ada artinya. Contoh, “Eh, tau ga? Si Darius kan kawin sama kambing… Ga taunya kambing itu kakinya empat!!”. Kalo udah kayak gitu, gw ga tertarik (lagian, emang ada manusia kawin sama kambing?).

Oke, fokus ke topik.

Hari Sabtu, bokap gw beli buku “Ke Bogor Yuuk!!!” buatan Bondan. Isinya tentang makanan yang tentunya aneka makanan yang cihuy dan enak-enak. Ini berbalik 180 derajat dengan gw. Yap, kalo bokap gw belinya yang tentang makanan, gw malah beli tentang teknik “bermain” dengan komputer. Contohnya, gw beli buku “Teknik Membuat Template di WordPress” dan “Membangun Web Store dengan Joomla!”. Sedangkan bokap gw, beli buku “Ke Bogor Yuuuk!!!” yang membahas makanan.

Di dalam buku jenis kuliner itu terdapat berbagai restoran atau rumah makan yang pernah dicicipi sama Bondan. Dan tentunya yang telah “ber-cap” maknyus sama Bondan. Salah satunya barusan gw kunjungi. Yap, barusan. Hari Selasa tanggal 20 bulan Mei, gw mengunjungi sebuah rumah makan yang ga terlalu mewah, bisa dikatakan sederhana. Maka datanglah kita berempat (bokap-nyokap-gw-adek) ke sebuah rumah makan Hadji Abas, sebagai rekomendasi dari Bondan sendiri.

Berhubung gw ga tau makanan apa yang paling enak di rumah makan tersebut, gw baca panduan “Bagaimana Memilih Makanan yang Enak?”. Di situ tertulis “Liat di kandang anjing, makanan apa yang ada di situ? Nah, yang dimakan anjing adalah makanan paling ga enak. Makanya, jangan dimakan!”. Tapi.. tunggu.. gw salah baca!! Setelah gw baca secara seksama, ternyata tulisannya “Coba liat di sekeliling, makanan apa yang banyak dimakan? Berarti itu adalah makanan yang paling enak”.

Gw liat ke sekeliling. Ternyata banyak yang makan “Ayam Bakar”!! Tanpa pikir panjang, gw bermaksud mesen ayam bakar. Sebelom gw bilang, ternyata bokap+nyokap udah bilang ayam bakar duluan. Gw kesalip.

Ayam bakar pun datang ke meja. Gw langsung ambil. Yang gw ga tau, ternyata ayam bakar itu baru di bakar. Tau kan kalo abis di bakar jadi apa? Panas. Yap, gw ambil ayamnya tanpa pake alat apapun… Dan akhirnya… WADAOW!!! FANASNYA MINTA DUIT!!!

Bokap gw kasian sama gw. Makanya gw diambilin. *thanks dad* Maka, gw makan dengan lahap dan damai. Ternyata caranya Bondan dalam memilih makanan yang bener itu benar. Yap, ayam gorengnya enak banget!!! Kalo mau nyoba silakan aja dateng ke Rumah Makan Haji Abas. Caranya ke sono (menurut buku):

Ada di sebelah kanan jalan kira-kira 1 kilometer dari perempatan Tajur ke arah Puncak (nyasar? jangan salahin gw. Ini menurut buku!)

Selesai makan, gw ga main “maknyus-maknyusan”. Tanpa main MM tadi juga udah dibilang makyus sama Bondan. Soalnya udah didatengin sama Bondan dan masuk buku! Soal rasa?? Enak+top+sip dah!! Bener-bener enak!! Bener-bener top!! Bener-bener sip!!

Acara selanjutnya, gw pulang. Pulang pake becak mobil Nissan X-Trail 2.5XT terasa begitu nyaman. Gw duduk di belakang di sebelah adek gw.

Tentang adek gw (yang kali ini tambah ngeyel), dia membuat sebuah wawancara eksklusip dengan Bondan Winarno di mobil. Bukan… adek gw ga wawancara beneran sama Bondan (dan ga akan mungkin)!! Tapi dia buat sebuah wawancara-wawancaraan dengan Bondan Winarno. Asal tau aja, adek gw nyuruh gw jadi Bondan. Jadi dia wawancara sama Bondan yang kali ini gw jadi modelnya. Mengapa bisa terjadi? Ternyata dia selain terinspirasi jadi wartawan dan orang Jawa medhok (bener lo! dia wawancara pake bahasa medhok), dia ternyata juga pengen jadi orang kayak Bondan. Walah! Makan aja masih kayak uler makan singa (bisa gitu?). Ini dia dialog wawancara eksklusip-nya adek gw sama Bondan (gw):

Bisa bicara dengan Mas Bondan??

Nunggu bentar… (ceritanya yang ngangkat pembokatnya)

Akhirnya si Bondan ngangkat telepon…

Halu Mas Bondan!!!

Iya??

Ini ada… eehhmmm… tempat makan di deket rumah saya!

Masa bodo!!! (EGP)

Adek gw bisik ke gw kalo gw baca teksnya salah… Dia bisik “Bilang ‘dimana’, dong!!! Bukan ‘masa bodo’!!!”

Gw nurut…

Dimana?? Dimana??

Ada di ****** ***** ****** blok *1 nomer 8 (maaf gw sensor, ini alamat rumah gw!! kalo di tulis, takutnya ada maling masuk ke rumah gw).. Tapi di jalan baru-nya ya!!

Adek gw lanjutin bicara…

Di sana ada restoran… eehhhmmm… namanya ikan bakar Bambu Haur!! Enak… rame tadi… pas saya lewat di depan sono rame banget!!

Gw lupa teksnya… Adek gw bisik lagi… “Bilang ‘iya’ aja mas!!”

Gw nurut…

Iya iya…

Oh ya udah makasih… dateng ya!!!

Makanannya apa??

Ada ikan bakarnya enak… terus tanamannya bagus… saung…

Saya ga makan tanaman (dikira gw kambing??)

Hehehe… maksud saya ada ikan bakarnya… yaa…. banyak lah!!!

Saya dibakar??!!!

Oh iya… Mas Bondan pengen dibakar!!! (dengan kata tegas, mantap)

Parah adek gw… Gw yang jadi Bondan untuk sementara mau dibakar… Gimana kalo Bondan yang asli?? Mungkin di microwep kali ya??

..::TAMBAHAN::..

About today: Tadi gw pergi ke The Jungle, tapi berhubung penuh banget (karena liburan kali ya?) makanya ga jadi renang. Karena itulah, gw pergi ke rumah makan yang tadi gw sebut (Hadji Abas).

News: Tadi gw pulang lewat jalan tol. Trus gw liat ada segerombolan motor gede (moge) yang lewat jalan tol. Gimana ga marah-marah?? Kan jalan tol hanya untuk kendaraan roda empat atau lebih. Tapi ga boleh dilewatin sama yang rodanya 100 (gue tau… emang ada kendaraan roda seratus??)

Dari gw: Gw pengen ganti tema nih!!! Ada yang punya usul tema apa yang bakalan gw pake??

Keluarga gw: Ada kemajuan dengan si J. Co Kuntoro… Kan hari minggu nyokap belanja. Trus beli Whiskas atau apalah yang pokonya makanan kucing. Nah, otomatis yang biasanya si J. Co makan makanan sisa, sekarang makan Whiskas yang kalo makan waktunya sama kayak keluarga gw. Hehehe… Berterimakasih lah engkau J. Co Kuntoro!!!

4 Komentar leave one →
  1. alid abdul permalink
    Mei 21, 2008 10:10 am

    Sayur basi dmakan. Bkn sala bondan tp elunya rakus.

  2. wati permalink
    Mei 21, 2008 10:41 am

    Hahaha, ngakak abis. Makanya jangan suka niru2 gaya orang lain. Sayur basi dibilang maknyus, kasihan deh.

  3. arika permalink
    Mei 21, 2008 12:48 pm

    gelo tuh ade lu..
    hehe😀

  4. Mei 22, 2008 8:25 pm

    Top abis postingannya.
    Adiknya bagus tuh pantas jadi sutradara dan penyiar
    Kakaknya, kayak Radikus makan kakus…rakus…makan sayur basi hehehee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: