Skip to content

All About J. Co …

Mei 21, 2008

Belom tau siapa J. Co? Masa’ ga tau sih? Ah, boong! Bener ga tau? (kok jadi ngomong sendiri?) J. Co adalah seekor kucing yang numpang tinggal di rumah gw. Dia numpang tinggal di rumah gw karena dia diberi racun yang membuat dirinya mengecil. Selain itu juga dia numpang tinggal untuk menyembunyikan identitasnya agar komplotan baju hitam tidak menyergapnya lagi. Tunggu… ini J. Co atau Detective Conan sih?

Oke, gw ralat. J. Co adalah seekor kucing biasa yang terlahir dari seekor kucing buangan yang pernah gw pelihara. Dalam silsilah keluarga per-kucingan, J. Co itu anak dari ibunya yang namanya “Ibu J. Co”. Ibu J. Co dihamilin sama… yang jelas bukan gw… ceméng. Ceméng pernah gw pelihara, tapi ilang dengan sukses. Yup, beda dengan Raditya yang apabila setiap binatang memasuki rumahnya bakalan mati dengan sukses, sedangkan gw ilang dengan sukses. Sebagai contoh, dulu gw pernah melihara anak ayam yang akhirnya ilang juga.

Oke, gw ceritain sejarah singkat tentang anak ayam malang itu.

Dulu waktu gw kecil, gw masih rajin mengaji. Selain mengaji, gw juga rajin menabung, membantu orang tua, dan rajin belajar. Selain itu juga gw rajin eek, pipis, dan nyoba baju cewe. Oke, yang terakhir gw boong. Kita pake yang rajin mengaji aja, ga usah yang nyoba baju cewe (ngapain juga?).

Suatu hari, gw lagi ngaji di mesjid. Gw ngaji pas ujan turun dengan derasnya. Sampe pulang pun, ujan masih turun dengan deras. Dengan niat pulang sambil ujan-ujanan, gw langsung ke luar mesjid. Di luar mesjid, gw ketemu sama anak-ayam-malang tersebut. Karena kasian, gw berniat buat bawa tuh anak-ayam-malang ke rumah gw dengan maksud menyelamatkan anak-ayam-malang tersebut. Karena gw ga tau bagaimana cara bawa ayam, gw genggam tuh ayam kuat-kuat karena dalam pikiran gw “Supaya ngga jatoh…”

Setelah gw sadar, ternyata gw ga punya bakat buat melihara binatang peliharaan. Dengan bantuan nyokap, gw dan nyokap melihara anak ayam tersebut. Mungkin bagi ayam tadi, nyokap gw bagaikan malaikat yang membawa cahaya karena lebih bisa menolong ayam tadi. Sedangkan gw? Bagaikan DAJJAL yang siap mencabut nyawa (kayaknya DAJJAL ngga nyabut nyawa… tapi karena gw lupa malaikat apa yang nyabut nyawa, maka gw tulis DAJJAL aja).

Gw dan nyokap merawat anak-ayam-malang tadi dengan sepenuh hati, jiwa, dan raga. Penuh ke-ikhlasan dan ketabahan dalam menghadapi ujian dari Tuhan ini (lho? kok?). Oke, fokus man!! FOKUS!! Gw mulai rawat tuh anak-ayam-malang tadi di sebuah kotak dus dan untuk penghangatnya gw pake lampu. Awalnya gw mau masukin di microwep, tapi ntar takutnya dia jadi ayam goreng kan repot. Lagian juga masih kecil.

Setelah sekian kali dipopokin, dianterin kalo mau pipis, disuapin pas makan, akhirnya bisa jalan juga. Tunggu… gw ngarawat ayam atau bayi? Maaf, tadi bayi tetangga. Balik lagi ke ayam… Setelah dirawat dan dikasih makan, akhirnya ayam tadi bisa jalan dengan selamat sentosa.

Oke, stage pertama gw berhasil. Gw sukses ngerawat ayam!!!

Tapi, mentang-mentang baru bisa jalan, tuh anak-ayam-baru-bisa-jalan malah kabur dari rumah meninggalkan gw dan nyokap gw yang sudah susah payah ngerawat hingga bisa jalan. Sebegitu teganya kah engkau meninggalkan kita berdua hingga engkau pergi dari rumah?? Kalau begitu… ibu akan kutuk kamu jadi batu!!!

Hmm… gw ngikutin dialognya Malin Kundang dan ibunya saat detik-detik ia menjadi batu…

Kita balik lagi ke J. Co (kasian dari tadi belom muncul namanya). About J.Co? Hmm… dia membuat sebuah gebrakan baru di rumah ini. Bukan… bukannya dia jadi maling berbentuk kucing… Tapi dia sekarang telah naik pangkat!!! Yap, J. Co seperti pejabat yang naik pangkat. Tidak tanggung-tanggung, J. Co telah diasumsikan menjadi anak terakhir walopun bokap gw ga ngerasa ngelahirin kucing (yaa iyalaah! Lagian mana ada bapak-bapak melahirkan?)!

Sebagai perbandingan J. Co dulu dan sekarang, gw tulis dua kali. Satu dulu, yang satunya lagi sekarang.

The Old J. Co:

Sewaktu dulu, J. Co masih kecil. Kira-kira dia lahir tanggal 30 bulan Februari tahun 2007 (ada gitu?). Dia dilahirkan oleh ibunya yang dihamilin sama si Ceméng. Selain itu, dia belom bisa ngapa-ngapain karena dia masih kecil. Dia dilahirkan dengan 3 saudara yang semuanya juga udah ilang. Tapi gw lupa, J. Co anak ke berapa.

The New J. Co:

J. Co yang sekarang? Dia lebih bersifat dewasa ketimbang dulunya. Dulu dia kerjaanya cuma tidur, tidur, dan tidur. Walopun sekarang pun lagi tidur di atas koran. Namun kini, dia lebih menonjolkan sipat kedewasaannya. Ini telah dibuktikan oleh dia sendiri. Yap, dia lebih bersifat dewasa. Sifatnya yaitu, BACA KORAN.

Saking sibuknya baca koran, tidur pun di atas koran!!!

Selain baca koran dan diangkat jadi anak, si J. Co pun makanannya udah bukan nasi dan tulang bekas gw makan. Sekarang dia lebih elit lagi… Yaitu dikasih makan khusus kucing yang namanya kalau ga salah “Whiskas”. Hebat… Gw aja ga pernah ganti makanannya… Paling banter juga Spaghetti…

–::TAMBAHAN::–

Dari nyokap: Nyokap gw kalo diikutsertakan dalam lomba ZUMA International Championship atau Perlombaan ZUMA se-Dunia, pasti bakalan menang. Bagaimana ngga, soalnya baru-baru ini nyokap gw berhasil mencetak waktu tercepat di ZUMA dan juga berhasil mengumpulkan nyawa hingga 18 nyawa. Anda merasa lebih jago? Lawan dulu nyokap gw!!

Keluarga: Adek gw hari ini (Rabu) masuk sekolah. Tapi gw libur. Sekolah gw emang aneh. Setiap gw libur, adek gw masuk. Tapi pas adek gw libur, gw malah masuk. Semoga pas gw liburan adek gw masuk deh…

Umum: Sekarang Hari Kebangkitan Nasional ya? Oke deh… selamat ya Indonesia. Selamat Hari Kebangkitan Nasional yang ke-100. Indonesia Bisa!!

3 Komentar leave one →
  1. arika permalink
    Mei 21, 2008 2:45 pm

    bukannya kebangkitan nasional tuh kmaren??
    wkwkwkwkwkwkwwk

  2. wati permalink
    Mei 23, 2008 1:25 pm

    Anak ayam yg kamu bawa pulang jangan2 ayam tetangga, dosa dong kalau gitu.

    Malaikat pencabut nyawa itu IZRAIL.

Trackbacks

  1. Berbagi Shampo « Mr. Handsome punya Blog!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: