Skip to content

Sejarah dan Hilangnya Handuk Gw

Mei 22, 2008

Jam menunjukkan pukul 9 malam. Sejam sebelomnya adalah jam 8 malem. Dua jam sebelomnya adalah jam 7 malem. Tiga jam sebelomnya adalah jam… coba tebak!

a. 1 pagi

b. 2 pagi

c. 3 pagi

Oke, bagi yang bisa jawab, silakan ketik REG<spasi>nama kamu<spasi>jawaban kamu kirim 3030. Dijamin ga bakalan dapet hadiah, karena emang ga ada jawaban yang bener. Hehehe…

Oke, oke, gw serius. Waktu itu pas jam 8 malem, gw lagi nonton tipi sendirian di ruang keluarga. Adek gw belajar, bokap belom pulang dari kantornya, dan nyokap udah tidur setelah gw kerokin. Yup, gw ngerokin nyokap! Kerokin dalam bahasa Prancis adalah de’ Kerok Jadi Kayak de’Zebra enter Wind (masuk angin). Boong ding.

Hhhmmm… Ga di sekolah, ga di rumah, gw malah jadi tukang pijet. Terserah orang mau nganggep gw tukang pijet atau jadi President of Pijet… yang penting intinya dari yang tidak berinti ini adalah pijet… Dulu temen gw pernah berjanji kalo dipijet sama gw mau bayar. Tapi oh tetapi, kenyataanya kaga pernah dibayar sampe sekarang.

Tunggu, tunggu. Tadi gw perasaan ngomongin kerokin nyokap ya? Kok jadi pijet?

Sudahlah, to the point ajah!

Dulu, di keluarga gw handuk itu buat nyokap sama bokap doang. Soalnya, kalo gw abis keluar kamar mandi pasti ga pake handuk. Gw masih belom ngerti antara malu dan kemaluan. Entah mau t***tnya gondal-gandol atau ngga tetep aja gw ga malu. Tetep aja gw ga pake handuk. Tetep aja gw lari-larian keluar dari WC ga pake handuk. Tetep aja gw makan pake piring (lho?).

Setelah gw beranjak gede dan makin gede (tapi masih dicegah supaya ga kayak HULK), akhirnya gw mendapat sebuah pencerahan hidup dari ortu gw. Sebuah handuk yang amat diidam-idamkan oleh gw. Katanya ortu gw “Biar t***tnya ga gondal-gandol lagi kaya ulet kesurupan.” Oke, sekarang t***t gw jadi ulet kesurupan. Mau liat? Jangan!

Handuk putih itu dibeli di Rumah Mode, Bandung. Spesifikasi: Warna putih; Bentuk seperti handuk pada umunya; dan satu lagi, handuk itu pendek. Yap, handuk itu sangat pendek. Jadi kalo gw lagi make tuh handuk, gw jadi kayak pake rok mini. Nah, karena super pendek itulah, t***t gw jadi keliatan pas gw duduk. Mau liat? Udah gw bilang, jangan!

Revolusi per-handuk-an pun berganti, akhirnya permintaan gw buat beli handuk yang panjangan dikit, terkabulkan. Gw masih inget kata-kata gw sama bokap gw pas mau beli handuk.

“Pah, beli handuk dong… Yang putih udah ga enak” Gw mulai meminta ke bokap. Wajah, melas.

“Emang yang putih kenapa?? Apanya yang ga enak?? Kan masih bisa dipake…”

“Yang putih udah ga enak… Udah hampir keliatan “itunya”…”

“Oke deh oke…”

Akhirnya dibeliin juga… Hehehe… *tengkyu* Gw sama bokap mulai beli sebuah handuk yang berwarna hijau dan agak panjangan dikit tentunya. Pertama gw jajal pun gw berasa PW (Posisi Wuenak!) alias nyaman dipake. Gw coba di pantat, berasa halus… lembut… dan bisa menyerap 4 kali lebih cepat. Lho? Ini handuk atau Soptek?

Handuk ijo itu bikin gw berasa 4 kali lebih PW dibandingin sama handuk putih, karena handuk ijo 4 kali lebih panjang. Handuk itu telah menemani gw selama beberapa tahun. Entah mengapa, kini dia telah menjadi barang yang buat diinjek-injek sama kaki alias jadi keset. Ini pernah gw tulis di postingan gw yang sebelomnya tentang handuk yang judulnya “Ada Udang Di Balik Tembok (tembok kan dari batu)“.

Sebagai gantinya, nyokap gw gantiin handuk ijo tadi sama handuk oren yang sampe sekarang masih gw pake. Handuk itu memiliki kelebihan dan kekurangan. Kita mulai dari kekurangan.

Kekurangan= Handuk ini sering banget jadi biang ke-luntur-an baju-baju gw yang laen. Entah mengapa, handuk itu seperti handuk di hotel-hotel bintang lima. Tetapi belakangan diketahui, bahwa handuk itu emang diambil dari hotel bintang lima. Engga ding, gw boong (belom pernah ke hotel bintang 5 soalnya…)

Kelebihan= Kalo ada maling masuk rumah, gw ga akan takut. Soalnya ada handuk sang penyelamat (gak nyambung).

Nah, kemaren itu ada sebuah masalah yang telah terjadi dengan handuk oren gw itu. Ceritanya gini.

Kemaren malem kan gw lagi nonton tipi nih… Nah, pas lagi seru-serunya nonton Mr. Bean (ini pilm paporit gw pas kecil!), tiba-tiba ada suara sayup-sayup dari bawah. Bukan… bukan hantu… Tapi itu nyokap gw! Jangan samakan hantu dengan nyokap gw! Nyokap teriak “Mas, handuknya ada di mana? Kok ga ada?”. Nyokap gw nanyain handuk gw.

“Ada kok mah… tadi udah mas bawa turun…” gw jawab sambil teriak juga.

“Mana? Buktinya ga ada!!!”

“Di rak handuk ga ada??”

“Ga ada” nyokap jawab singkat

Akhirnya denga rela gw meninggalkan sang Mr. Bean lagi copot celana (itu loh! yang pas Mr. Bean susah payah nyopot celana, ga taunya yang ngeliat orang buta). Pas gw turun dan melihat ke arah rak handuk, ternyata emang ga ada. Saat itu hati gw rasanya hancur berkeping-keping. Gw ngerasa ga rela kalau handuk gw ga ada. Akhirnya gw ke gudang, ambil Baygon… Trus gw semprot Baygon ke mulut… Dan akhirnya gw mati… GAK LAH!!!

Gak mungkin gw lakuin hal kayak gitu!!

Akhirnya gw nyari handuk-oren-kebanggan-gw itu ke mana pun. Gw mulai nyari ke kamar, ga ada. Gw nyari ke tempat cucian, ga ada (mungkin aja kebawa pas lagi nyuci). Gw nyari ke kulkas, takutnya dikira sandwich, ga ada juga. Akhirnya gw nyoba miss call si Handuk-oren-kebanggan-gw pake hape gw. Tapi, gw belom punya nomer si Handuk (mana mungkin handuk punya HP).

“Ada di ember kali mas??”. Tiba-tiba nyokap bilang. Gw coba nyari… Ternyata oh ternyata, ada sodara-sodara!!! KETEMU!!! Ga taunya ada di ember gara-gara biar gw ga ribet bawa ember sama handuk. Yap, pas gw mau balikin ember dari cucian, gw bawa handuk. Biar ga ribet bawanya, handuk gw ditaruh di ember.

Pikun… pikun…

Lain topik. Hari Rabu kemaren, bokap gw ketemu sama Raditya Dika, sang Master Blogger Indonesia. Bokap gw ngasih tau alamat blog gw ke Raditya Dika. Dan katanya si Radith mau berkunjung ke blog gw… (waduh ada tamu… ga ada minuman… air keran mau???)

Semoga blog gw dipajang di blognya dia…🙂

–::TAMBAHAN::–

Tentang Les: Gw lupa kalo les Inggris gw ada PR… Gawaaatt!!! Ada yang mau bantuin gw ngerjain PR gw???😦

Umum: Kebiasaan gw nulis di blog ternyata menular ke orang laen!! Terutama ke temen gw satu sekolah… Bahkan dia hari ini jadi nomor 3 dalam “Blog Yang Tumbuh Cepat”… Hmm… gw aja sampe salut… Kalo mau liat aja di sini.

Selainnya: Gw disuruh nyokap ambil poto pas gw di Istana Bogor… Kalo bisa ntar gw pajang deh poto gw di blog gw… Oke? (itu juga kalo bisa ngambil)

5 Komentar leave one →
  1. arika permalink
    Mei 22, 2008 9:00 pm

    thx blog gw udah di taro di posting lu..:D

  2. sebelekete permalink
    Mei 23, 2008 6:32 am

    oi dias,emang w minta pijit sama lo. .tapi,bknnya lo yg mls mijit??

  3. alid abdul permalink
    Mei 23, 2008 10:12 am

    t***t:????? Apaan pake sensor sgala. Apa rahasia?

  4. alid abdul permalink
    Mei 23, 2008 10:14 am

    Eh mw dong dpijitin. Brapa tarifnya? 1500.

  5. wawasanislam permalink
    Mei 30, 2008 5:01 am

    salam
    ini kunjungan saya sebagai penjaga blog wawasan islam

    salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: