Skip to content

SMS Itu…

Juli 10, 2008

Sejujurnya, gue lebih seneng latian karate daripada pergi les di EF. Itu sebabnya, acara Parents Meeting yang diadain sama EF gak gue datengin. Kenapa? Karena oh karena, malem sebelumnya ada SMS dari sinpai (guru karate) gue buat latian karate jam 3 sore di Musashi, GOR Pajajaran, Bogor. Tanpa pikir panjang, gue langsung bales SMS ‘Oke’. Dan, hari ini pun gue pergi…

Sebelum pergi, gue sempet-sempetin download lagu-lagu baru ke hape Nokia 5310 XpressMusic gue. Mulai dari jam 10 pagi, baru ketemu lagu yang gue cari jam setengah satu siang. Saking asyiknya, gue sampe lupa waktu. Begitu gue ngeliat jam, gak taunya udah jam 2 siang! Waduh.

FYI, dari Bojong ke GOR Pajajaran membutuhkan waktu 1 jam.

Setelah cabut hape dari komputer, ambil baju karate, dan akhirnya… langsung ngacir pergi ke GOR. Begitu keluar, hal pertama yang gue rasain: anjrit, panas banget!! Gila, panasnya tuh seperti ibarat kita nempelin wajah ke mikrowep. Tidak sesuai dengan predikat kota Bogor yang kota hujan, kenyataannya malah panas gak karuan. Wajah udah kayak abis disiram aer gara-gara panas. Ini salah satu dampak Global Warming, jek!

Lanjut, gue berangkat naek limausin-berstiker-angka alias angkot. Dampak Global Warming juga nyamber ke tarif angkot. (for example, angkot 32) Dari tarif sebelumnya Rp 2000 dari Pemda-Talang (rute favorit gue), sekarang jadi Rp 3000. And total of cost, dari depan rumah sampe GOR Pajajaran menghabiskan Rp 6000!! Huaaa… uang jajanku menipis…

Karena gue orang yang baik, tidak sombong dan gemar ‘menabung’, gue ikhlas bayar tarif angkot yang selangit. Setelah bayar ngapain?? Boker. Ya enggak lah!! Setelah bayar, gue mikir (ditengah jalan), “Kenapa, yah, tarif angkot di Bogor mahal banget??”. Mungkin: (1) Harga BBM di Indonesia juga ikutan naek. (2) Setoran angkot yang semakin tinggi. (3) Sedikitnya penumpang yang naik angkot.

Lho lho?? Kok tumben gue jadi pinter??

Setelah angkotnya berenti di depan GOR, gue langsung pergi ke Musashi yang sebelahan sama stadion bolanya. Begitu ngeliat ke Musashi, gue bengong. Gue mikir, “Kok di Musashi belom ada yang dateng??”. Awalnya sih biasa aja, soalnya budaya Indonesia yang ‘jam karet’ bisa menjadi alasan yang kuat. Tapi ini anehnya, kenapa Musashi masih ditutup???!!!

Selidik punya selidik, ternyata penjaga Musashi lagi beli galon Aqua di warung. Oh, pantesan gak dibuka. Berhubung belom ada yang dateng, dan gue yang dateng pertama, makanya gak dibuka. Gue nunggu sekian lama, akhirnya dateng juga penjaganya. Sambil gotong galon, dia ngebuka pintu buat gue (serasa jadi raja semalem).

Belom ada yang dateng, belom ada makanan yang bisa gue tonjok (baca: target/samsak), gue bertanya dalem hati: “Ngapain ya gue??”. Karena di jalan panasnya minta ampun, hati kecil gue memilih… tiduran di kursi tamu. Setelah merebahkan, gue buka hape, terus ngenet… so far so good.

Setelah beberapa menit sinpai gue belom menampakkan batang hidungnya, gue makin penasaran. Setelah gue nge-cek pulsa dan masih ada (maklum, gue paling males beli pulsa), gue sms sinpai gue…

Udah di Musashi nieh… Kok gak ada sinpei???

Nunggu 15 menit-an buat menerima balesan…

15 menit yang bagaikan badai di siang bolong…

Karena oh karena, balesan sms-nya bikin gue merinding disko…

Gak jadi latian. Emang gak dikasih tau sama sinpai Dian? Gantinya hari sabtu jam 3 di Musashi. Sori ya Dias…

Baygon siap ditelen…

Sumpah serapah mulai keluar dari mulut…

**** **** **** ****…

Gila! Udah bayar angkot Rp 6000 buat ke Musashi, udah mengorbankan hari les gue di EF, udah menerobos panasnya kota Bogor, dan ternyata… GAK JADI LATIAN!!!

Ada baygon yang siap gue minum??

After that, setalah ngenet bentar gue langsung pulang ke Bojong. Di Musashi (sebagai peghibur) gue ngobrol-ngobrol bentar sama penjaga Musashi-nya. Mulai bicara tentang gue naek sabuk, pertandingan karate, sampai masalah pacar.

Lho?? Ini ngobrol atau curhat??😀

Fokus fokus. Pulang pake angkot (lagi). Tapi sekarang nomornya bukan 32, tapi 08. Di angkot gue cuma dengerin musik sama bayar (ya iyalah). Rutenya pun panjang. Tarifnya?? Rp 4000!!! Mahal kan?? Besok-besok kalau pulang karate mending jalan aja deh… Biar irit gitu… hehehe

Saat ganti angkot, gue ngeliat ada anak laki-laki (keliatannya) seumuran gue. Anak itu sombong banget. Contohnya: pas gue mau duduk, dia gak mau minggir. Setelah pahanya gue dudukin pake pantat bohay gue, baru deh dia minggir. Hehehe.

Ternyata gak sama gue doang dia sombong, sama penumpang yang lain juga. Contohnya: dia selalu memajukan wajahnya ke depan (mungkin menurut dia, dia tuh ganteng kali). Padahal jelas-jelas gue yang paling ganteng sendiri di angkot… *nyisir rambut*

Gak lah, yang terakhir gue boong.

Masih di angkot, dan masih bicarain tuh anak. Saat gue mau ngambil dompet di tas, gue gak sengaja ngeliat celananya dia. Dan, gue gak sengaja ngliat resletingnya. Gak taunya… Masya Allah… RESLETINGNYA BELOM KETUTUP!!!

Bagi cewek pasti doyan yang beginian… Lah gue, karena gue (keliatannya) cowok, ngapain melihat ‘senjata’ yang sama??? Hooeeeekkk…

Btw, ada yang bisa nebak berapa duit yang gue keluarin karena miskomunikasi ini??? Rp 14000 (baca: empat belas ribu rupiah)!!!

Haduh, ngemis deh gue…

~~~~~~~~~~~~~~~

PS: Ada temen gue yang minta blognya dipajang lagi. Ini dia blognya: http://gowipy.blogspot.com. Dibuka ya!!!

35 Komentar leave one →
  1. Juli 20, 2008 10:09 am

    @alid abdul

    hah?? semilyar ‘ajah’?? bukannya lu udah punya 2 milyar??? gak akh… weee😛

  2. Juli 20, 2008 12:38 pm

    Gw pengen tau gimana cara lo nyiapin postingan. Apa spontan ditulis pas onlen gitu. Apa lo nentuin tema postingan trus digodok-godok dulu beberapa hari di komputer non-onlen??? gw penasaran! trus, ada g prioritas” dalam postingan lo. misalnya, postingan lo harus lucu, harus begini-begitu dst. ada?? segera dijawab ya!

    met bertempur, lumpur!

  3. Juli 20, 2008 2:59 pm

    ooh.. gitu toh.. GW SALUT! Banyak blogger lain menulis blog secara spontan dan kek menulis diary gitu. Kebanyakan, tulisan mereka kliatan garing. Tapi lama-klamaan mreka bakal nemuin feelnya sndiri”. tapi lo menulis spontan uhui.. (udah gitu tanpa ingatan, lagi) udah bisa bikin feel lucu. salut.. salut. gw sendiri ga pernah ahli nulis spontan. biasana tulisan gw basi. gw kalo ngepost suka ditahan-tahan. efeknya bakal meledak-ledak. dalam sminggu, gw pilih crita paling ngocol. onlen. dan menceritakannya secara meledak-ledak di blog. gw ga tau apakah tulisan gw ini bisa bikin orang ngakak ato enggak.

    hmm karate y?? gw pas SD dulu pernah ikutan kendo. cuma 3 tahun. dan sabuknya masih tetep putih. skrang udah berhenti dan banting stir menjadi penggila bola.

  4. Juli 20, 2008 9:08 pm

    ITU METAFORA TAUK! ah… lupain lah.

    KENDO: sebuah beladiri kuno dari Jepang dimana stik a.k.a pedang kayu akan menjadi senjata kita. kostumnya keren lho! lo kudu coba! di daerah lo ga buka cabang kendo??

  5. reza permalink
    Februari 26, 2009 4:45 pm

    oy, da yang tau kagak tempat latihan kendo di bogor??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: