Skip to content

Dan yang Menjadi Ketua Kelas: Gue

Agustus 2, 2008

Hari ini gue ke sekolah seperti biasa, gak ada yang berubah, termasuk nebeng sama mobil temen. Gue berangkat dengan riang karena hari terakhir sekolah *di sekolah gue hari Sabtu libur*. Sehari sebelumnya di Yahoo! Messenger banyak yang nanyain ke gue ‘Ngapain besok ke sekolah??’. Waduh, kenapa semua pada nanya pertanyaan yang sama?? Gak kreatip nih… Something happen??

Seinget gue sih ke sekolah cuma ketemuan sama wali kelas masing-masing. Gue gak tau persisnya ngapain. Lha wong dikasih taunya aja pake toa yang suaranya super duper keciiilll banget. Udah gitu gue kebagian baris di belakang *dikasih taunya di lapangan*. Mana gue denger??

Akhirnya gue sampe di sekolah dengan gaya yang sotoy abis: baju kucel dan tas menceng karena rusak. Pertama yang gue lakuin palingan cuma senyum-senyum mesem di depan sekolah karena temen-temen gue masang tampang yang mirip sendal (gak tau kenapa harus sendal, enak aja diomongin). Selanjutnya cium tangan bapak/ibu guru dan sambil bilang ‘Selamat pagi Paaakk…’.

So far so good…

Masuk kelas, gue mulai celingukan. Gak seperti masuk kelas biasanya yang diwarnai dengan pertumpahan darah mengeluhnya anak-anak. Tapi kali ini mereka lebih banyak membawa sapu, kemoceng, dan thinner. Mau apa mereka?? Dilihat dari barang bawaannya (sapu, kemoceng dan thinner) kemungkinan mereka mau berperang. Sapu buat nyodok musuh, kemoceng buat membersihkan senjata, dan thinner sebagai racun pengganti alkohol.

Setelah diteliti, ternyata kemungkinan perang tidak terbukti. Yang ada malah kemungkinan untuk gotong royong membersihkan kelas. ‘Oh, bersihin kelas toh??’ batin gue.

Btw, kita simpen dulu bersih-bersih kelas. Ntar dia akan memegang peran yang penting.

Gue berusaha berjalan ke kelas yang kali ini lebih sumpek dengan berbagai merek sapu. Mulai Swallow, Gramafet, Phoskko, dan laen laen. Sampai di kelas, gue duduk di bangku belakang dengan masang tampang imut. Mumpung wali kelasnya belom dateng, gue sempet-sempetin main tepok tangan sambil nyanyi ‘Ampar-ampar Pisang’ (mainan tradisional gue). Niatnya pengin maen sapu trus gue jadiin pistol, tapi takutnya ada yang nyihir sapunya jadi pistol beneran jadinya gak jadi.

Lagi seru-serunya maen, gak taunya wali kelas udah dateng. Wali kelas gue namanya Bu Eni. Dia orang Sundanese dengan ciri: gak-bisa-ngomong-huruf-F.

Bu Eni: Assalamualaikum anak-anak…
Murid: Waalaikumussalam
Bu Eni: Sekarang kita gak bersih-bersih kelas dulu…
Murid: Yaahh…
Bu Eni: Sekarang kita milih ketua kelas dulu aja…
Murid: Yaahh…
Bu Eni: Terus kita milih pembagian tugas buat upacara *upacara 2 mingguan*
Murid: Yaahh…
Bu Eni: Kok pada lemes??
Murid: Yaahh…

Hening

Bu Eni: Pikar, tolong dong bersiin papan tulis…
Gue: Bu… ‘F’ bu!!
Bu Eni: Iya Pikar kan??
Gue: FIKAR!!! *fyi, ini nama sebenernya*

Gue ngerasa gemes aja sama orang sunda yang susah ngomong huruf ‘F’. Rasanya pengin diapaiiinn… gitu. Bahkan pernah guru EF gue orang sunda bilang: ‘This is just por you’.

Gawats!!!

Pemilihan ketua kelas pun berlangsung sengit. Tanpa kampanye, tanpa nomor parpol, gue disuruh calonin diri sama Bu Eni. ‘Nopal Dias, calon ketua kelas ya!!’ kata Bu Eni. Tanpa ba-bi-bu-do-re-mi-fa gue setuju-setuju aja.

Pengalaman ketua kelas gak bagus-bagus amet. Walaupun gue pernah jadi ketua kelas selama 1 tahun, tapi dengan hasil yang tidak memuaskan. Kelas gue dicap sebagai kelas yang paling susah diatur.

Setelah beberapa lama menunggu, pemilihan ketua kelas ditutup dengan hasil: GUE JADI KETUA KELAS (LAGI). Yeah! Ini artinya gue selama 1,5 tahun jadi Presiden Kelas (istilah keren Ketua Kelas). Kalau kelasnya ancur gue gak tanggung lho ya!! Hahaha….

Berikut ini susunan kelas (yang gue inget):

Ketua kelas: Noval Dias
Wakil Ketua Kelas: Geri Nuraga Irfantiardi
Sekretaris 1: Ricky Nauvaldy Ruliputra
Sekretaris 2: Tito Utomo (bener kan??)
Bendahara 1: Ipeh
Bendahara 2: Maudy Kusumah
Seksi Olahraga: Rendy Muttaqien Sinaga
Seksi Kesenian: Gayatri Ayu
Seksi Kebersihan: Aulia
Seksi PERUT: Ivan Gunawan Striptease

Acara selanjutnya pembagian tugas buat upacara. Biar singkat, gue langsung kasih tau aja. Untuk tugas ini, gue kebagian: PEMIMPIN UPACARA. Udah biasa sih jadi pemimpin upacara, dan dengan hasil yang memuaskan. So, ini bukan beban yang berat. Hehehe… (pe-de amet ya gue??)

Beres pembagian dan pemilihan-Presiden-tanpa-kampanye, semua ngelakuin hal wajib gue di rumah. Ya, dengan kata lain nyapu-nyapu kelas. Bedanya, kalau di rumah lebih kecil, kalau di kelas besarnya minta duit. Tapi, sebagai ketua kelas yang harus mencontohkan sikap yang wibawa pada bawahannya, gue turun tangan.

Ternyata nyapu di rumah sama di kelas itu beda ya?? Kalau di rumah pas gue nyapu semuanya pada keluar rumah alias terpaksa keusir. Kalau di kelas, boro-boro semuanya keluar, gue nyapu aja banyak yang nginjek-nginjek lantainya. Gue pengennya sodok orang yang lewat, terus gue jadiin sapu cadangan. Wakaka. (kejam)

Hasil keringet sendiri adalah: kelasnya bersih-sih-sih.
Ketua kelas gini nih yang jadi dambaan para siswa… *PD mode: ON*

=====

Oh iya, ada kejadian lucu lagi.

Waktu lagi nunggu sholat Jum’at, gue ama temen-temen nyetel radio lewat hape gue. Mujurnya, gue lagi bawa headset buat nyalain radio. So, gue dengerin radio walaupun lagu MP3 gue keren-keren.

Gue: Wah, ini dia lagu ‘No Air’
Rian (bukan si Psikopat lho!): Hah?? Lu punya lagunya ‘No Air’? Bagi dunk??
Gue: Oh punya laahhh… masa’ gue gak punya *boong mode: ON*
Rian: Buruan kirim ke hape gue…
Gue: Gak bisa…
Rian: Kenapa??
Yajid: INI RADIO, BEGO!!
Rian: …

Kadang lupa judul lagu juga bikin malu… dan lucu.

Gue: Lagu apaan nih?? *sambil dengerin lagu*
Geri: Ini mah lagunya Sheila on 7 yang ‘Betapa’…
Yajid: Bukan… ini lagunya Alexa…
Gue: Ih bukan…
Geri: IYA!!! *teguh pendirian mode: ON*
Yajid: Bukan…
Geri: IYA!!!
Gue+Yajid: Bukan!!! 2 lawan 1 menang mana??
Gue: Eh, *dengerin dengan seksama* ini kan lagunya Andra & The Backbone
Yajid: Iya… ini ‘Hitamku’ kan??
Geri: Oh iya… (gondok)
Gue: Tadi apa Jid lagunya??
Yajid: Hitamku…
Gue: ELO EMANG ITEM, JID!!!
Gue+Geri: WAKAKAKAKAKAKAKAKAKAKA….
Yajid: Eh sialan lu semua!!!

Aduuhhh… kalau gue punya Band bakalan gue ciptain lagu ‘Khitanku’ deh… Video klipnya berkisah anak balita yang mau disunat, tanpa sensor. Dan sebagai penyanyinya adalah Pak Mantri (tukang potong titit) yang memakai sorban dan bawa-bawa kapak di belakang.

Masalahnya: emang ada produser yang mau nerima Band Khitan tadi??

10 Komentar leave one →
  1. Agustus 2, 2008 12:08 pm

    wah selamat ya kalau jadi ketua kelas…..ingat smp dan smu dulu

  2. Agustus 2, 2008 12:10 pm

    wah selamat ya tapi harus laksanakan tuga s ya dengan baikkkkkkkk

  3. Agustus 2, 2008 12:17 pm

    woiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii selamat ya dik ingat laksanakan tugas dengan baik dan aku ko jadi bisa ingat masa kecik ku yaaaaaaaa

  4. Agustus 2, 2008 1:35 pm

    @pencuri kode

    yayaya… jadi ketua kelas yang anti korupsi kan?? oke!! masa kecilnya juga jadi ketua kelas??

    @baru beljar

    oke!!! gue akan membuat kelas gue jadi kelas ter-ancur dalam sejarah!!! hahahaha :)) (boong)

  5. gheaa permalink
    Agustus 2, 2008 1:40 pm

    asik euy ! jadi ketua kelas di 9D🙂
    oiya, lu sekelas sama MANTAN gw ya ?! yaampun.. ati2 ya, yas.. hahaha.. boong2 :p

  6. Agustus 2, 2008 2:35 pm

    @gheaa

    ya… bisa berarti asik bisa enggak… asiknya punya bawahan, enggaknya bawahannya guru…😀

  7. alid abdul permalink
    Agustus 3, 2008 12:57 pm

    Ampe mampus gw cuman jd sekertaris duang

  8. Agustus 7, 2008 8:46 pm

    @alid abdul

    mampus aja lu…

  9. Agustus 13, 2008 10:07 pm

    blog lu kren, nopal, bisa dibukuin kaya si raditya dicka

  10. Oktober 30, 2008 9:29 pm

    Emang benar jadi ketua kelas itu tidak enak, karena jika teman yang nakal pasti ketua kelas yang mendapat maslah dari guru.

    Aku juga seorang ketua kelas sekarang, teman aku banyak yang merokok di kelas, membuat rame di kelas, sering cabutan, sering libur sekolah, sering pacaran di kelas aku jadi bingung.

    Tapi aku hanya berdoa kepada Tuhan semoga aku kuat dan bisa menghadapi. sampai masa jabatan aku sebagai ketua kelas selesai.

    Aku ingin teman yang nakal di keluarkan dari sekolah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: