Skip to content

Workshop Menulis bersama Rachmania Arunita

Februari 1, 2010

Pertama-tama gw mau ngasih tau dulu tentang hasil lomba LKBB kemarin Sabtu. Setelah latihan sebulan, panas-panasan, hujan-hujanan, dan disiksa hingga menjadi h-i-t-a-m, ternyata hasilnya… belum lolos ke babak final. Yah ga papa lah, memang sekolah gw baru tahun ini ikutan lomba LKBB, jadi belum ada pengalaman. Dan hasilnya pun cuma beda 10 poin dari juara tahun lalu. Hasil yang tidak begitu mengecawakan.๐Ÿ˜€

Oke, let’s go to the topic!

Seminggu yang lalu guru bahasa indonesia gw manggil-manggil gw buat masuk ke kantor guru. Gw nanya “Ada apa, bu?” Guru bahasa indonesia gw jawab panjang lebar

“Gini yas, hari Rabu minggu depan tuh ada workshop menulis yang diadakan oleh majalah AnekaYESS. Lalu pembicaranya tuh ada Naning Pranoto sama Rachmania Arunita.ย Nah, mereka menawarkan kita buat ikutan workshop itu. Kamu mau gak ikutan? Kalau mau, kamu cari sekitar 5 orang lagi buat ikut.”

“Wow, lumayan nih ada workshop. Bisa dapet ilmu nulis juga.” pikir gw. Guru gw pun ngomong lagi, “Kalau misalnya kamu mau dan ada 5 orang lagi, nanti ibu kasih izin gak ikut pelajaran di hari Rabu. Gimana?” Dan gw mikir lagi, “Wah, lumayan juga nih. Bisa bolos beberapa pelajaran. Apalagi hari Rabu pelajaran full IPS (sejarah dan ekonomi) Hahahaha…”ย *niat jahat muncul :-P*

Singkat cerita, gw dapetin 5 orang lagi buat ngikut ke workshop. Kelima orang itu sama gw berhasil meloloskan diri di hari Rabu. Apalagi salah satu dari 5 orang itu ada yang bisa nyetir mobil (masih inget kan sama si Ahong? ya dia yang bisa nyetir mobil dengan aman. soalnya udah punya SIM). Ya sudah, dapet izin gak ikut belajar trus ada yang bisa nyetir mobil. Cabuuuttt…๐Ÿ˜€

Sesampainya di tempat workshop, gw duduk termenung dengerin mbak Rachmania Arunita (panggil aja Nia) cerita nostalgia saat pertama kali dia nulis diary-cerpen-novel. Oh iya, bagi yang gak tau siapa itu mbak Nia, ini ada fotonya yang gw comot dari profil facebook-nya.

Dan ini novel buatannya


[sumber]

Sebenernya ada 2 novel buatannya, Eiffel I’m in Love dan Lost in Love. Tapi gw nemu di mbah gugel cuma Lost in Love doang. Jadi yang gw pajang cuma itu. Hehehe๐Ÿ˜€

Lanjut lagi ya. Setelah mbak Nia cerita-cerita, ada sesi lomba bikin judul. Sesi ini dibawa sama Naning Pranoto. Dia ngasih tau bagaimana kriteria judul yang benar. Nah, caranya bikin judul itu cuma disuruh ngeliat foto yang ditampilin di layar proyektor, dan bikin judul sesuai kriteria. Yang jelas salah satu kriterianya harus imajinatif dan menginspirasi. Nanti judulnya dibacakan satu persatu, dan yang masuk nominasi dapat hadiah.

Setelah dikasih tau kriteria dan cara bikin judulnya, mbak Naning ngasih sebuah foto. Fotonya tuh (ehem, dibayangkan sendiri aja ya!) ada sepeda dan biola di tengah hutan. Biolanya nyangkut di pohon. Lalu seting latarnya tuh pagi-pagi pas matahari masih terang.

Nah, sepengetahuan gw kan seting latarnya gitu judulnya tuh yang puitis-romantis-amis gitu deh. Karena gw gak bisa bikin judul puitis amis (dan emang gak kepikiran juga sih), gw bikin judul yang bisa dibilang ‘out of the contecs’. Setelah mikir agak panjang, akhirnya gw nulis judulnya: “Telat Konser“. Soalnya di gambar kan ada sepeda nganggur sama biola nyangkut. Pasti yang mau konser belum bangun tidur. Hehehe…๐Ÿ˜€

Setelah gw nulis judul itu, gw kumpulin. Singkatnya, mbak Nia ngebacain satu persatu judul dari semua peserta. Ada yang judulnya ‘Biola Tak Berdawai‘ lah, ‘Seniman Alam‘ lah, ‘Sport and Lifestyle‘ lah, bahkan ada yang bahasa jepang. Hampir semua judul yang dibacain agak ke puitis atau melankolis gitu deh. Yah emang sih, gambar kayak gituan biasanya dipake di novel serius yang gimanaaa gitu.

Akhirnya mbak Nia ngambil salah satu kertas. Dia baca sebentar….. tiba-tiba ketawa sendiri. Karena bingung plus kaget, Naning-nya nanya ke mbak Nia “Belum dibacain kok udah ketawa duluan?” Trus mbak Nia-nya jawab “Ini judulnya lucu. Tokohnya juga lucu (disuruh ngasih tokohnya juga)” Naning nanya lagi “Emang judulnya apaan?”

“Judulnya, Telat Konser” jawabnya sambil ketawa dikit.

Ya, itu judulnya gw! Oh mai gaatt, pas dibacain gw deg-degan tau gaaakk… Lalu mbak Nia-nya nanya ke peserta workshop “Bagaimana, judul ini bisa dijadikan nominasi?” Dan semua peserta jawab “Bisa!” Gw sendiri juga teriak ‘bisa’, paling keras sendiri malah. Bahkan ada juga peserta yang sampai ngacungin jempol (atau jangan-jangan gw salah liat, dan yang diacungkan itu jari tengah?).

Finally, judul yang gw tulis itu, masuk nominasi judul terbaik! Padahal apa bagusnya ya? Hahahaha… Gapapa sih, akhirnya gw jadi dapet bingkisan lucu.๐Ÿ˜€

===

Bener-bener deh nih internet gw minta ditelen. Tiap gw mau nulis blog, pasti gak bisa konek. Giliran udah konek, di tengah jalan internet keputus/error. Jadi tulisannya belum di-save. Akhirnya, terakhir gw liat (pas internet lagi bener nih) views blog gw cuma 30-an.๐Ÿ˜ฆ

Ada yang lebih bagus dari hit Speedy?

41 Komentar leave one →
  1. Maret 25, 2010 9:55 pm

    silakan Anda mampir ke http://www.rayakultura.net pada tanggal 20 April 2010 agar dapat mengikuti LMCR-2010 berhadiah total Rp 85 Juta. Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: