Skip to content

[plus minus] Pengamen Ngasal Ngamen vs Pengamen Niat Ngamen

Februari 6, 2010

Postingannya agak serius dikit yaaa😉

Kemarin sore gw ‘berobat’ di Rumah Sakit BMC (Bogor Medical Centre). Yaa biasalah periksa bulanan. Berhubung gw belum punya SIM C (motor), jadinya gw berangkat ke RS naik ojek dan pulang naik angkot dan kereta. Maklum, umur kan masih 15 tahun, jadi belum boleh nyetir motor (bilang aja gak bisa nyetir motor, Yas!). Nah, saat gw pulang ke rumah, ada dua kejadian yang layak kita kupas tajam setajam singlet. *lho?*

Kejadian ini berawal dari angkot 03 Bogor. Trayek angkot ini selalu melewati terminal Baranangsiang. Saat angkotnya melewati terminal, tiba-tiba ada dua anak muda baju compang-camping dan gaya stay cool (tetep kedinginan) lari-larian ngejar angkot sambil bawa gitar kecil. Kita bisa langsung nebak kalau itu adalah ‘pengamen’. Satu pengamen masuk ke dalam dan duduk di bawah dan satunya lagi berdiri di pintu, tepatnya menutupi pintu penumpang.

Jreng jreng jreng…
Suara gitar yang berasal dari karet ikat rambut cewek masuk terdengar di angkot.

Plok plok plok plok…
Ternyata satu orang lagi yang gak bawa gitar hanya mengandalkan tepukan tangan yang tidak sesuai tempo.

Selanjutnya mereka pun nyanyi.
“OOOO-OOOWW, KASIIHKUUUU KUINGIN KAAAUU MENGHAPUS LUKAKUUUU OH NOOOOO WAI WAI WAI!!!”

Gitar yang gak jelas kuncinya, tepukan tangan yang gak sesuai tempo, dan suara cempreng dari para si pengamen. Lagunya gak jelas lagu apa pula. Gw langsung buru-buru keluarin iPod, pasang headset di telinga, setel volume agak sedikit kenceng, dan menikmati lagu Jason Mraz😀 (beuh, enak banget dah!)

Oke, langsung ke penilaian gw yaa.

Plus-nya ‘pengamen ngasal ngamen’:

Hanya membutuhkan modal sedikit. Dengan gitar bekas juga bisa, atau kalau yang mau lebih ‘murah’ bisa dengan botol Yakult diisi beras, jadi kecrekan. Jangan lupa aq*a gelas buat naruh duit. Setelah itu pasang tampang melas dan suara yang cukup kenceng biar gak kalah sama suara knalpot. Lalu saat mengamen, nyanyi sekenceng mungkin. Dan setelah nyanyi, paksa sedikit penumpang buat ngasih duit. (lho? kok jadi ngasih tau caranya ngamen?)

Minus-nya ‘pengamen ngasal ngamen’:

Sangat mengganggu orang lain. Sangat menyebabkan polusi udara. Sangat membahayakan (dari contoh gw di atas). Dan sangat tidak etis (maksa mintain duit).

–**–

Akhirnya sampailah gw di deket stasiun Bogor, dengan selamat. Gw turun, lalu jalan ke stasiun sambil lepasin iPod dari kuping (takut dicopet gan!). Langsung aja gw ke tempat loket kereta. Gw beli tiket KA Ekonomi Bogor-Bojonggede seharga Rp 1.500. Setelah itu gw pergi ke jalur 5 tempat KA Ekonomi pakir setelah gw menunggu sebentar di pinggiran karena ada kereta Ekspres lewat.

Begitu masuk ke dalem kereta, gw langsung hunting tempat duduk. Cari gerbong yang gak jauh dari pintu keluar dan kursinya gak basah (maklum, Bogor habis diguyur hujan). Setelah ketemu, gw duduk manis menunggu kereta berangkat.

Selagi gw menunggu kereta berangkat, tiba-tiba gw denger sayup-sayup suara drum, gitar akustik, bas, dan kecrekan. Bukan, itu bukan suara dari headset iPod gw. Kan tadi udah dilepas dari kuping. Hahaha… “Wah, ada yang ngamen lagi nih” pikir gw.

Tak tak tak dum dug dum dug beemm beemm jreng jreng jreng…
Alunan drum, gitar listrik, gitar akustik, bas dan kecrekan yang temponya pas terdengar kuping gw.

Setelah itu gw dengerin lagi lebih seksama. Ternyata asal suaranya ada di kereta seberang, kereta ekspres yang langsung ke Jakarta. Gw liat ada sekitar 5 orang yang ngamen, dan beberapa orang di gerbong itu terlihat ngangguk-ngangguk tanda lagunya enak. Oh my God! Emang lagu dan alunannya enak banget.

Gw dengerin lagi… lebih seksama dari yang tadi. Dan baru gw tau bahwa mereka membawakan sebuah lagu… heemm, lagu apa itu…. OH!!! LAGU CORAZON ESPINADO!!! OH MY GOD!! ITU KAN LAGU LATIN!! Pantesan gw ngerasa ada nuansa latin-latin gimanaaa gitu. Ckckck… Mantap banget-banget-banget lah mereka.

Bagi yang gak tau lagunya, nih ada videonya.

Gimana? Keren kan? Ya, pengamen di kereta itu nyanyi lagu Corazon Espinado. Keren abis… Cuma kurang dikit: gitarnya. Kalau di video gitarnya kayak orang stres, di kereta gak begitu keliatan.

Dan inilah penilaian gw.

Plus-nya ‘pengamen niat ngamen’:

Bisa menghibur orang banyak. Bisa dapat duit yang tidak sedikit (bener deh, siapa yang gak rela Rp 2.000 dikeluarkan kalau bikin terhibur gitu?). Kalau misalnya dilihat sama rumah produksi lagu, siapa tau bisa diajak rekaman (kayaknya ini dambaan mereka deh). Yang jelas, gak ganggu orang banyak, paling cuma kehalangan jalannya sedikit.

Minus-nya ‘pengamen niat ngamen’:

Modal yang besar tentunya. Untuk bas aja ada yang buat diinjek-injek gitu. Belum gitarnya, belum dram-nya. Kalau bisa mereka ngapalin banyak lagu. Tapi kalau untuk menghibur orang sih, siapa aja juga mau kan? Butuh modal dan kemauan (niat) besar untuk kesuksesan besar, betul?

–**–

Intinya, kalau jadi pengamen, ya buatlah yang dengerin kita itu enak dan nyaman. Jangan misalkan nenek-nenek dikasih lagu Cinta Pertama dan Terakhir. Coba aja kasih lagu Tua-tua Kelabing. Hehehehe…

p.s.: menurut gw sih pengamen itu tujuannya buat bikin orang terhibur😀 iya gak sih?

sumber gambar: http://firdauzi.files.wordpress.com/2009/05/tmaxroll1-01-231.jpg

47 Komentar leave one →
  1. Februari 12, 2010 12:13 pm

    saya lebih suka kalo pengamen yang niat broo😀
    kasih 2rb tp kita terhiburr… kalau yg asal ngamen, biasanya saya kasih acungan 5 tangan sambil bilang “maaf mas gak punya receh” hehehehe

    salam

    • Usup Supriyadi permalink
      April 12, 2010 2:26 pm

      SEPATU (sepakat dan setuju)

  2. Maret 12, 2010 4:54 pm

    p.s.: menurut gw sih pengamen itu tujuannya buat bikin orang terhibur😀 iya gak sih?

    hmm , kayaknya pengamen itu niatnya cari duit deh (menurut gw sih)

    gw udah baca buku lo dan gw suka abiss , kalo ada waktu buka blog gw yak :DD

  3. Maret 17, 2010 5:59 pm

    kalau untuk pengamen yang asal ngamen, biasanya kita ngasih uangnya karena kasihan. itupun terpaksa. bisa buat latihan ikhlas. tetep ikhlas tuk ngasih uang meski “menderita” . hehe

  4. Maret 19, 2010 3:09 pm

    Betul bgt…

    Tujuan utama ngamen tuwh kebanyakan y buat cri duit…jarang yg mentingn apakah it menghibur ato gag nya

  5. April 8, 2010 3:45 pm

    yang gak niat tuh ky ngemis pake nyanyi dulu, but tmen gw bnyk jg yg pengamen, tapi bagus nyanyinya

  6. Usup Supriyadi permalink
    April 12, 2010 2:25 pm

    well, bogor masih jadi kota sejuta pengamenkah ?😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: