Skip to content

Absolutely, Medan. part #1

Juli 1, 2010

Halo, semuanya! Have a nice day!🙂

Sebelumnya gw mau cerita dikit dulu. Waktu gw lagi salat jumat, gw ngeliat khatib naik mimbar. Pertama-tama dia ngomong kalau dia itu jadi khatib dadakan karena khatib yang seharusnya lagi ada keperluan. Awalnya dia ngomongin tentang dakwah-dakwah gitu deh. Tapi di tengah-tengah kotbah dia malah nyamber ke kasusnya Ariel vs Luna vs Cut Tari. Gak nyambung abis. Tapi anehnya, begitu ngomongin kasus begitu, jamaah yang tadinya tidur langsung bangun lagi. Wow…!

Oke, sesuai dengan postingan gw yang kemarin, gw bakalan posting tentang perjalanan gw di Medan😉

Here we go!

Pagi-pagi sekitar jam 6, serumah udah pada sibuk. Biasanya pagi-pagi jam segitu baru bangun atau paling banter ya cuma sarap2an *eh, sarapan ya! bukan gila-gilaan*. Semua sibuk ngecek barang-barang bawaan yang bakalan dibawa ke Medan. Gw juga ikut sibuk. Mulai ngecek barang penting macam laptop, kamera, iPod, sampai barang yang gak penting tapi penting *nahloh gimana maksudnya ya?* macam sarung bantal kesayangan😀

Setelah gw cek ternyata semuanya beres, barang-barang sudah dimasukkan koper, laptop dan barang elektronik lainnya dimasukkan tas, celana gak lupa dipake. Langsung berangkatlah ke sekolah gw dulu buat ngambil rapot gw. Hehehe… Pasti pada penasaran sama hasil rapot gw? Oke, gw kasih tau kalo gw lulus secara terhormat dan naik ke kelas 11 dengan jurusan IPA. Ranking kelas gw turun sih, tapi gw masih bersyukur udah naik kelas.

Balik lagi ke perjalanan ke Medan. Setelah ambil rapot gw langsung meluncur ke Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng buat ngejar pesawat *but in the fact gw gak ngejar2 sih :mrgreen:* Lion Air jurusan Bandara Polonia, Medan yang jam setengah 4. Tapi sialnya, ternyata pesawat yg gw tumpangin di-delay alias ditunda keberangkatannya selama satu jam. Banyak penumpang yang protes sama pihak bandara, tapi gw tetep santai dan stay cool aja 8) *gaya*

Menurut peraturan bandara yang gw liat di depan pintu masuk, apabila pesawat mengalami keterlambatan 30-90 menit, maka calon penumpang mendapatkan minuman dan makanan gratis dari pihak maskapai penerbangan. Dan pesawat gw terlambat satu jam yang kalau dihitung ala anak SD sekitar 60 menit. Itu berarti gw dapet makanan dan minuman gratis dari Lion Air.

Akhirnya gw dateng ke mejanya Lion Air. Di sana udah banyak orang ngantre minta makanan. Karena antreannya panjang, gw ambil minum dulu. Gw kira minuman apa gitu yang nikmat-nikmat, gak taunya cuma air putih segelas kecil. Ini sih gpp, masih sehat. Nah, pas dapet makanannya, terus gw buka boksnya, isinya cuma……… nasi putih sedikit dan dingin, udang goreng tepung kecil yang dingin, bakwan tepung doang jagungnya gak ada, plus satu saos sambel.

Ini sih bukannya melayani penumpang, tapi cuma ngejalanin peraturan bandara doang… *ketauan lagi laper*
Oke, ojo misuh-misuh ning blog:mrgreen:

Satu jam kemudian ada panggilan bahwa penumpang Lion Air ke Medan boleh masuk pesawat. Langsung deh gw, nyokap gw, dan adek gw nyiapin tiket pesawat dan jalan ke tempat pemeriksaan tiket dan langsung jalan ke pesawat. Karena kebagian kursi bagian belakang, gw naik pesawat dari pintu belakang. Duduk di tengah, nomor dua dari jendela. Lumayan bisa buat motret-motret langit yang lagi terang-terangnya karena sore hari.😀

Perjalanan Jakarta-Medan ditempuh dua jam. Selama dua jam itu gw gak mati gaya seperti orang-orang lainnya. Gimana gak mati gaya, gw aja kerjaannya ngusilin anak kecil di depan gw. Hehehehe😀 Kayaknya sih tuh anak kecil takut. Mana gw ngerjainnya di samping emaknya pula. Bisa gawat kalau emaknya ini karnivora atau kanibal *lebay*. Selain ngerjain anak kecil juga gw iseng motret-motret. Sumpah langitnya keren abis.

Tiba-tiba lampu peringatan memakai sabuk pengaman dinyalakan. Itu tandanya dua; pakai sabuk pengaman dan hampir sampai di bandara tujuan. Gw langsung pakai sabuk pengaman, simpen kamera dan iPod, melipat meja, dan segala standar keselamatan pesawat yang disebut pramugari lainnya.

Pesawat mendarat dengan selamat. Bagasi juga sudah diambil. Begitu koper diambil dari bagasi, gak sengaja koper kena kaki seseorang. Eh, tiba-tiba aja tuh orang nendang koper gw. Oke, ini jadi ‘selamat datang’ yang tidak baik… Keluar Bandara Polonia yang sumpek, langsung ketemu bokap gw yang dari kemarin udah ada di Medan. Bokap gw ke bandara sama temennya, Om Khoirul namanya *numpang eksis*😀

Om Khoirul langsung nganterin gw sekeluarga ke Hotel Grand Aston tempat kami nginep. Katanya sih hotel itu dibayarin sama kantornya bokap, tapi gak tau deh… gw gak ngerti juga sih:mrgreen:. Karena gw sekeluarga pada belum makan malam, akhirnya kami ke Merdeka Walk (depan hotel). Padahal udah jam 10-an, tapi tetep aja perut gak bisa disuruh berhenti disko. Yasudah kami makan deh dengan nikmat di situ. Foto Merdeka Walk ada di paling atas.

Oke deh, sekian dulu hari pertama di Medan. Dilanjut ke part-part berikutnya… *gw sendiri gak tau nih nyampe part berapa, hahaha*

Have a nice holiday, everyone!😉

51 Komentar leave one →
  1. Agustus 21, 2010 10:24 am

    wah, dadi kepingin dolan mrono😦 nunggu bayaran munggah 10 kali lipat sik😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: