Skip to content

Absolutely, Medan. part #3

Juli 11, 2010

Halo semuanya! Have a nice day..๐Ÿ˜€

Banyak yang nanya, kenapa di postingan Absolutely, Medan foto-fotonya cuma dua? Itu sebetulnya biar loading ngebuka postingannya cepet aja. Bayangin foto banyak-banyak, pasti protes postingannya gak bisa dibuka. Kalo mau liat yg lebih banyak, bisa liat di flickr gw kok๐Ÿ˜‰ Oh iya, ini serial (baca: part) terakhir dari Absolutely, Medan lho! Huahahahaha… Bersyukurlaaahh, ternyata Absolutely, Medan lebih pendek dari pada Cinta Fitri sesion 1, 2, 3, 4, …. sejuta:mrgreen:

Baidewei eniwei baswey,ย banyak yg komentar “Kok Danau Tobanya bersih? Perasaan waktu gw dulu masih kotor,” diย postingan yang kemarin. Gw kasih tau, Danau Toba waktu gw kunjungin tuh bersiiihhh banget. Warnanya juga biru. Justru gw bingung gimana ceritanya Danau Toba kotor? Begitu juga pas gw jalan-jalan di sekitar Danau Toba (+/- 50 km). Gak keliatan tuh sampah-sampah, airnya keliatan seperti langit yang terpantul. Pokoknya B.E.R.S.I.H *gaya D’Bagindas*๐Ÿ˜€

Tuh, liat aja gambar di atas. Gw ngambil foto itu di semacam panoramic view place (tempat buat ngeliat panorama) gitu deh di Air Terjun Sipiso-piso. Tau gak Air Terjun Sipiso-piso? Katanya sih itu air terjun tertinggi di Indonesia. Sekitar 30 menit dari Parapat, tempat gw menginap di Niagara Hotel. Jalan ke Sipiso-piso seperti kita masuk ke tempat terpencil. Soalnya sepanjang perjalanan gak keliatan rumah-rumah penduduk. Sekalinya ada, pasti gak ada tetangga. Tapi katanya jalan ini tergolong aman.

Ngomongin tentang Sipiso-piso, ada pernyataan keren dari pak supir travel gw…

Pak Supir (PS): Wah, mau ke Sipiso-piso ya? Hati-hati lho mas…
Gw: Emangnya kenapa, pak?
PS: Soalnya jalan menuju ke bawahnya itu, panjaaaaaannnnggg sekali *dia ngebuka tangan kanan-kirinya sampe lewat jendela mobil*
Gw: Berapa lama itu kalau sampai ke bawah?
PS: Wah, bisa 1 jam turun saja..
Gw: OOOOHH, siapa takut!! haha *padahal gw juga kaget sih*๐Ÿ˜€
PS: Katanya kalau turunnya itu setengah mati. Lalu naiknya….. MATI SEKALIAN
Gw: HAH???!! huahahahaha…

Sumpah tuh pernyataan keren banget. Hahahaha.. Tapi bener lho, gw kira tangga buat turun ke bawah gak se-ekstrim ke kawah Gunung Bromo, tapi ternyataaaaa. Nyokap gw aja sampe gak berani turun ke bawah, ya dan akhirnya cuma gw, bokap gw, dan adik gw aja yg turun. Selama perjalanan ke bawah yang kepikiran cuma ‘buruan sampai bawah’, dan ‘bagaimana caranya bisa naik ke atas lagi’.

Walaupun akhirnya bisa juga sampai bawah. Pas udah di bawah ketemu 3 keluarga yang katanya lagi liburan juga. And guess dari mana mereka? Ternyata mereka dari Bekasi, Bogor, dan Cibubur. Hahahaha… Tempat wisata Medan ‘dijajah’ orang Jabotabek๐Ÿ˜€ Oh iya, air terjunnya gak begitu menarik, mungkin karena kurang terurus. Tapi kalau buat cebur-ceburan sih masih enak, lumayan buat melepas capek turun yang setengah mati itu.

Setelah puas di bawah, langsung ke atas lagi. Kali ini bener-bener (nyaris) mati. Soalnya gw salah ambil jalan, malah lewat tebing, bukan lewat tangga. Untungnya gw selamat. Tapi tetep aja bikin gw berdoa terus-terusan. Hahaha.. Mana gw manjat tebing sama adek gw sama bokap gw pula.

Abis dari Sipiso-piso gw langsung ke Taman Simalem, 15 menitan dari Sipiso-piso. Tapi ternyata gak banyak hiburannya, katanya karena gw datengnya hari Senin, bukan hari libur. Ya sudah, gw langsung ke Berastagi, sebuah tempat pegunungan yang mirip Puncak, Bogor. Di Berastagi ini dingiiinnn, kalau ngomong aja bisa keluar asap. Apalagi gw datengnya pas malam-malam abis hujan. Tapi karena abis hujan, Pasar Buah udah tutup *tadinya mau belanja buah di situ*๐Ÿ˜€ Oh iya, gw nginep di Hotel Grand Mutiara, Berastagi.

Besok paginya, menurut rencana, langsung ke Medan lagi. Ya, ini hari terakhir gw di Medan dan harus balik ke Bogor. Tapi sebelumnya gw ke Gundaling dulu, nikmatin panorama Berastagi dari atas bukit sambil nungguin supir travel sarapan. Di sana ada sewa kuda (gede-gede lho! gw aja kalah gede *iyalah*). Tapi kalau mau jalan-jalan biasa juga bisa kok. Pemandangan lumayan cakep. Tapi sayang, banyak anjing……. *gw sedikit takut anjing*

Abis dari Gundaling gw langsung ke Medan. Mampir dulu di Istana Maimun, istana yang katanya arsitekturnya bagus itu (kata gw malah sama aja kayak istana-istana lainnya). Terus ke Zulaikha, tempat Bika Ambon dijual. Sayangnya gak boleh ambil foto pas di Zulaikha. Abis itu gw ke Baso Amat, baso terkenal se-Medan di dekat Bandara Internasional Polonia. Kalau gw diperbolehkan sama Pak Bondan buat nyebut rasanya, gw bilang ‘Enak’. Lumayan buat ngilangin laper๐Ÿ˜€

Oke, abis makan Baso Amat gw langsung ke Bandara Internasional Polonia, Medan. Kembali ke ramainya sebuah bandara dan pendingin ruangan yang tidak dingin. Masuk ke pesawat pakai bus, yang padahal kalau jalan sendiri juga bisa. Di pesawat mainan iPad dan dengerin iPod. Lalu sampailah ke Jakarta, kemudian ke Bogor.

Home sweet home…๐Ÿ˜€

Masih ada yg minta oleh-oleh?

30 Komentar leave one →
  1. Juli 18, 2010 1:49 pm

    deuh.. daku pengen ke sanaaa! *dah episode 3 yak.. fiuh.. q lama gak ngeblog yaz..

    REPLY

    sama…๐Ÿ˜€

  2. Juli 19, 2010 3:54 pm

    saya masih minta oleh-oleh๐Ÿ˜
    *udah telat berapa hari juga*

  3. Meidhy Aja permalink
    Juli 19, 2010 11:52 pm

    wuich,,ternyata di Indonesia ada air terjun keren gitu ya?….ckckckckck…

    http://Meidhyandarestablogme.wordpress.com

    REPLY

    tergantung yang motret sih bos…….:mrgreen:

  4. Juli 20, 2010 9:48 am

    gw diaz minta oleh-oleh
    hahaha kayanya petualangan sekaligus liburan yang fun banget yak

    btw ga beli bika ambon???
    minta dong!!!

  5. Juli 20, 2010 10:43 am

    Wah wah wah wah,,, Jalan2 ke Medan,,, Asyiiikk,,,,:mrgreen:

  6. Juli 21, 2010 2:40 pm

    foto-fotonya keren mr.
    salam kenal,๐Ÿ™‚

  7. Juli 22, 2010 5:38 pm

    kayaknya cuman Danau Tba nya yg istimewa deh

    klo air terjun, mnurutku biasa…

  8. Juli 25, 2010 3:56 pm

    puas……puas….rasanya sudah komplit diajak jalan2 ke medan sama Diaz…………
    terimakasih ya Diaz dah bawaain oleh2 yg keren kayak gini๐Ÿ™‚
    itu beneran dong ya si sopir travel ceritanya๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
    salam

  9. Agustus 13, 2010 2:14 pm

    Gak sengaja mampir lagi ke sini.
    Pas baca tentang Medan ingat waktu beberapa tahun lalu sempat ke sana. Pas baca, rasanya penasaran mengikuti bagian 1 dan seterusnya sampai selesai.๐Ÿ˜‰

    Kayaknya Anda bakat jadi penulis deh [at least penulis blog๐Ÿ™‚
    Keep writing Dias

    Selamat berpuasa, semoga jadi Ramadhan yang berkah.

  10. Oktober 9, 2010 1:27 pm

    nice post, really! salam ngeblog!๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: