Skip to content

Nge-MOS

Juli 24, 2010

Hello everybody! πŸ˜€

Di sekolah gw, salah satu sekolah terkenal di Kota Bogor, gw termasuk orang ‘pilihan’ di sini. Maksudnya bukan orang pilihan yang akan diambil keluarga angkat (eh, itu sih yatim piatu). Tapi, gw adalah salah satu orang yang… kalau bahasa gaulnya… ‘e-k-s-i-s’ *tsaahh πŸ˜›. Nih ya, mulai dari terpilih jadi ketua kelas, terpilih jadi ‘tukang pasangin proyektor’, terpilih jadi ‘tukang molor’, dan yang paling keren dari yg lain adalah….. terpilih jadi anggota OSIS. 😎

Nah, akhir-akhir ini lagi banyak sekolah yang ngadain MOS (Masa Orientasi Siswa). Termasuk sekolah gw. Dan gw, orang terpilih sebagai anggota OSIS, otomatis jadi panitia MOS tahun ini. Yeah, that’s mean I can ‘ngusilin’ (apa sih b. Inggrisnya?) my junior! Hahaha *keluar tanduk Iblis*… Tapi MOS di sekolah gw gak kejam-kejam banget kok. Paling banter ya cuma ngebentak-bentak, itu juga karena mereka salah dan (kalo kata orang Sunda) nyolot. Gak kejam kan?

note: sebenarnya gw sendiri gak bisa marah-marah sih… hahaha πŸ˜€ sekalinya marah, ketauan kalo boongan *emg muka mirip baby face ya gini deh :-P*

Mumpung gw jadi panitia MOS, gw pengen bales dendam penderitaan gw taun lalu. Pernah kok gw posting di sini. Di situ gw dikerjain habis-habisan sama kakak kelas. Sekarang, karena gw lagi di posisi yg ‘setan banget’, gw mau bales dendam ke adik kelas. Hahaha.. Ya, dengan kata lain gw pasti akan ngerjain mereka habis-habisan.

Hari pertama MOS, masih adem-kalem-anteng-tenang. Banyak panitia yang udah mulai ngebentak-bentak, tapi gw jaga imej di depan adik kelas. Hari pertama gitu loh! Tegangnya paling pas pagi hari ketika peserta check-in doang,Β karena banyak yg perlengkapan MOS-nya kurang lalu dihukum. Selebihnya? Paling ya cuma materi, materi, materi, dan materi. Materi-materi ini diadakan sama guru-guru.

Oke, first day, panitia nganggur…

Hari kedua, masih juga adem-kalem-anteng-tenang. Pagi hari ketika check-in udah pada gak terlalu tegang dibentak-bentak panitia. Mungkin karena kemarin udah pengalaman. Selanjutnya, ya ada materi lagi dari guru juga dari panitia (ya, akhirnya panitia dikasih waktu!). Panitia ngasih materi tentang ‘Perkenalan’. Jadi semua adik kelas harus mintain tanda tangan SEMUA kakak kelas minimal 30 orang. Tapi pas minta tanda tangan, dikasih ‘rintangan’ dulu sama kakak kelas. Misalnya meluk tembok, nyatakan cinta pake ranting, joget dangdut sambil nyanyi di tengah lapangan, dan hal memalukan lainnya.

note: gw gak ngasih ‘rintangan’ kok. serius deh.. gw kan lagi membuat imej ‘kakak kelas yang baik’ πŸ˜€

Setelah mintain tanda tangan, semua harus balik lagi ke aula. NAH!! Di sini panitia mulai drama seperti tahun lalu. Setelah semua balik ke aula, adik-adik kelas dimarah-marahin karena gak semua kakak kelas dimintain tanda tangan. Hahaha… Pokoknya waktu ini dipake buat meyakinkan bahwa panitia ngomongnya sungguh-sungguh, dan bukan drama / dibuat-buat.

Di hari kedua ini dramanya belum full ngerjain, jadi kalo bahasa teater sih opening lah gitu. Sedangkan full ngerjainnya dimulai di keesokan harinya…… jreng jreenngg *musik serem*

Sekarang masuk di hari ketiga. Hari ketiga gw gak ikut MOS dari awal, soalnya gw ada atraksi karate di tempat lain. Jadinya pas siang gw balik lagi ke sekolah. Gw langsung ke aula, ternyata dramanya udah mulai. Untung gw dari luar pake baju seragam ala preman; baju dikeluarin, lengan digulung, nyeker, juga dekil.

Oh iya, gw kasih tau gimana taktik drama ngerjainnya. Jadi gini, gw awalnya nge-capture twitter anak-anak yg di-MOS ini yg tentang MOS. Pokoknya segala sesuatu yg ngejelek-jelekin MOS sekolah gw, gw capture. Abis itu gw harus nampilin hasil capture gw di LCD aula. Baru deh panitia pada marah-marah dan drama pun dimulai. Selain ngeributin twitter, panitia juga pura-pura ada yg kehilangan HP, dan peserta MOS dicurigai dan dimarahi (lagi) habis-habisan. Keren kan? :mrgreen:

15 menit pertama.
Panitia nunjukin capture Twitter dari laptop gw. Emang sih kata-katanya kasar, tapi oleh panitia dimaklumin (iyalah, ababil jaman sekarang gituh!).

20 menit.
Panitia mulai marah-marah. Bahkan ketua OSIS sampe lempar kunci saking (pura-pura) kesalnya. Peserta mulai terlihat ada yg sesak nafas.

30 menit.
Salah satu anggota panitia tiba-tiba nangis karena HP-nya ilang. Ketua panitia acara MOS minta izin buat ngaku yg nyuri (padahal mah ada di temennya). Oh iya, ketua panitia lebih bisa bikin peserta nangis lho! :mrgreen:

40 menit.
Pak Alam (pembina OSIS) masuk ruangan aula karena dengar ribut-ribut *Pak Alam udh tau kalo drama*. Beliau langsung teriak marah-marah dan bilang “POKOKNYA MOS INI HARUS DIULANG TAHUN DEPAN!!”

50 menit.
Panitia marah-marah lagi. Peserta MOS ada yg nangis, ada yg nunduk terus, bahkan ada yg nyobekin kertas. Panitia udah gak tahan pengen ketawa-ketawa aja.

60 menit.
Akhirnya… panitia mengakui juga bahwa HP-nya disembunyiin sendiri dan diikuti dengan ketawa dan tepuk tangan puas dari panitia. Peserta yang tadinya nangis langsung nunduk malu… Pokoknya panitia tertawa puas bisa ngerjain adik kelas :mrgreen:

—+++—

Yeah, drama berjalan sangat lancar. Bahkan, entah kenapa, gw bisa marah-marah pas drama itu. Kata temen gw juga, “Yas, itu tadi lu marah beneran atau boongan?” Padahal gw cuma niruin sinetron-sinetron di Indosiar jadi siluman naga. πŸ˜€

Oke, sekian MOS di sekolah gw. Sori gak ada foto, soalnya yg motret bukan gw. πŸ˜€

Have a nice day! πŸ™‚

26 Komentar leave one →
  1. Agustus 1, 2010 5:38 pm

    wah drama pas jama gw sma dulu itu pake mecahin gelas πŸ˜€ duh jadi kangen masa2 itu

    REPLY

    mecahin gelas sama kehilangan HP mahalan mana ya? :mrgreen:

  2. Agustus 6, 2010 8:49 am

    kurang poto potonya tuh
    hahaha
    mantap deh drama nya sukses!

  3. Agustus 6, 2010 9:45 am

    Asek asek ngerjain pas MOS.. Tp sayang, di sby, g blh ada ‘pl0nc0isasi’ *eman* tp okelah, diambil positif e aja..

    REPLY

    gak ada plonco juga kok di sini. semua masih manusiawi πŸ˜€

  4. dhika permalink
    Agustus 17, 2010 3:19 pm

    Hahaha , keren yas .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: