Skip to content

Suara Misterius

November 20, 2010

Perlu diketahui, dari dulu –setidaknya semenjak gue SMP– gue termasuk orang yang gak terlalu percaya dengan adanya makhluk halus atau makhluk ghoib atau makhluk dunia lain (whatever, pokoknya yang gak bisa kita lihat dengan mata telanjang). Meskipun gue sering baca tulisan-tulisan atau film horor, tapi tetep aja gak percaya. Kalau misalnya ada ‘sesuatu’ lalu temen-temen gue lari kejang-kejang (eh, emang ada lari kejang-kejang?) tetep aja gue mikir “Ah, paling angin” / “Ah, paling kucing” / “Ah itu pada lebay aja” dll. Yang pada intinya gue-gak-percaya-adanya-‘mereka’. Titik.

Kata guru agama gue, makhluk halus itu beneran ada. “Emang gak bisa kita lihat, namun mereka pasti ada,” katanya gitu. Gue sih iya-iya aja (takut nilai agama dikurangin :mrgreen:), tapi tetep gak-percaya. Setelah sekian lama kata-kata guru agama gue gak terbukti, akhirnya terbukti juga kemarin hari Selasa, 16 November 2010 (percaya gak percaya, tanggal ini gue catet di kalender!).

Begini ceritanya.

STOP! Tunggu dulu!
Kalau mau ceritanya lebih ‘seru’, disarankan untuk menutup pintu dan mematikan lampu kamar. Hehehehe…:mrgreen:

Gue dapet tugas KTK bikin drama gitu deh. Nah, gue bikin dan latihannya di rumah temen gue, panggil aja dia Karin (bukan nama sebenarnya). Karena gue bawa laptop tapi otak gue mentok gak bisa bikin skrip drama, jadilah gue bengong-bengong aja sambil minum Fanta hijau *gue juga baru tau kalau ada Fanta warnanya hijau* dan membiarkan temen gue ngetik skrip di laptop gue. Karena di luar hujan deras plus petir (biasalah, Bogor gituuu..) maka TV gak boleh dinyalain dengan alasan “Nanti takut kesamber petir.”

Ya sudah, laptop dipakai dan TV gak bisa nyala jadilah gue mati gaya.
Dan target terakhir adalah……. tidur a.k.a molor.

Lalu gue masuk ke kamar tidur temen gue. Kamarnya gak ada jendelanya, jadi satu-satunya penerangan cuma lampu atau pintu kamar harus dibuka. Ternyata temen gue namanya Gemilang (bukan nama KTP) juga pengen molor. Ya sudah, gue dan Gemilang di kamar sama-sama molor. Pas mata gue udah mau bener-bener merem, eh tiba-tiba gue kentut. Akhirnya berantem dulu deh gue sama Gemilang……

Ehem, iya yang terakhir tadi gak penting.

Setelah berantem, si Gemilang langsung main tutup pintu dan matiin lampu aja. Mungkin niatnya biar bisa tenang dan cepet tidur. Jadinya kamar gelap gulita, cuma ada satu lampu dari lampu indikator AC nyala. Selain itu bener-bener gak bisa ngeliat apa-apa. Lalu gue sama Gemilang nyoba buat tidur lagi. Posisi udah PW (posisi wuenak) ditambah semilir angin dari AC bikin mata makin berat. Tapi…… tiba-tiba gue sama Gemilang kebangun lagi. Bukan karena ada yang kentut. Tapi karena tiba-tiba ada suara orang nyanyi di dalam kamar.

Mungkin lebih spesifik lagi…. ada suara cewek nyanyi di dalam kamar!
Dan suaranya mirip speaker HP… :O

Karena gue masih gak percaya adanya makhluk halus, jadinya gue periksa HP gue. Siapa tau kepencet music player-nya. Ternyata nggak. Gue periksa HP Gemilang juga, ternyata nggak nyetel musik juga. Gue periksa ke sekeliling ruangan kamar, suaranya ada di mana-mana. Ya, bisa disimpulkan bahwa emang ada yang ‘nyanyi’ di dalam kamar. Tanpa ba-bi-bu gue langsung buka pintu dan keluar kamar. Sedangkan Gemilang masih sempet nyalain lampu kamar dan diikuti berhentinya ‘nyanyian’ itu.

Temen-temen gue bingung kenapa gue dan Gemilang tiba-tiba keluar kamar dengan ekspresi kaget. Gue kasih tau semua-semuanya, pada gak percaya. Maklumlah gak percaya, mereka itu cewek semua, gak berani percaya kalau emang ‘ada’. Karena pada gak percaya, akhirnya Gemilang ngajakin main jalangkung (taulah main beginian) buat ngebuktiin kalau emang beneran ‘ada’. Tapi cewek-cewek pada takut dan gak berani. Dan akhirnya, gue yang diajak main jalangkung.

Sial, gimana ceritanya gue yang notabene ‘alim’ di dunia per-boker-an diajakin main jalangkung?!
Nanti yang ada jalangkung main jalangkung  -___________-”

Akhirnya segala peralatan disiapkan Gemilang. Gue tinggal duduk manis dan berdoa semoga gue gak ditarik sama setannya karena wajahnya 11-12 sama mereka. Sedikit bernafas naga setelah Gemilang bilang gini ke gue, “Tenang aja kok Yas, gue udah sering main ginian. Setannya bisa dibalikin lagi.”

Terserah kata lu deh Lang,
kalo kepala gue jadi kepala banteng lu harus tanggung jawab!

Lalu Gemilang pun membacakan mantra (kayaknya gitu, soalnya dia komat-kamit). Singkat cerita, hampir 10 menit dia berkutat dengan ‘makhluk halus’. Kemudian diketahui bahwa makhluk halus itu bernama Vina (Vina Panduwinata mungkin ya? :mrgreen:). Si ‘Vina’ itu sedang pusing. Makanya dia gak mau di rumah si Karin ada berisik-berisik gitu. Udah lah, pokoknya Gemilang ngobrol sama ‘Vina’ dan si ‘Vina’ bisa dibalikin ke alamnya. Dan yang lebih penting lagi, gue-tidak-apa-apa. Alhamdulillah.

Karin pun selaku tuan rumah lega karena ‘Vina-Vina’ seperti itu udah dibalikin Gemilang ke alamnya. Walaupun di twitter-nya dia malah ngutuk gue dan Gemilang kalau ada apa-apa. Ya biarin aja, toh kata Gemilang udah dibalikin ini. Jadi aman.

Tapi….. keesokan harinya gue nanya ke Karin.

Gue: “Rin, gimana semalem bisa tidur kaga?”
Gemilang: “Pasti mimpi indah ya?”
Karin: “BISA TIDUR MIMPI INDAH APAAN?? JAM 2 MALEM MASA ADA YANG GEDOR KASUR DAN KACA KAMAR GUE??!!”
Gue & Gemilang: “…………..”

21 Komentar leave one →
  1. Desember 15, 2011 6:47 am

    lho, katanya di kamar Karin gada kaca, mas?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: