Skip to content

RIP Jeko :(

Oktober 2, 2012

Memang di dunia ini tidak ada yang abadi. Semua yang ada akan menjadi tiada. Makhluk hidup akan kembali pada-Nya. Kucing gw yang sangaaaaaaatttt gw sayang akhirnya meninggal juga. Kucing yang udah sekitar 5 tahun menjadi bagian keluarga gw, akhirnya pergi meninggalkan kami. Binatang peliharaan yang sekaligus jadi anak ke-3 dari 2 bersaudara ini harus menghadap Sang Pencipta…

Berikut ini gw ceritain kronologisnya…

Minggu ke-1 bulan September

Semua bermula pada minggu pertama bulan September, di mana Jeko yang masih mengeong dengan riang. Seperti biasanya Jeko selalu mengelus-ngelus manja ke kaki semua orang. Seperti biasanya Jeko masih nunggu makanan sisa makan malam. Seperti biasanya Jeko jadi playboy yang kerjaannya pacaran sama kucing tetangga……….. hal ini yg bikin regenerasi kucing di komplek gw berkembang pesat -_____-”

Minggu ke-2 bulan September

Semua kebiasaan buruk Jeko berubah 180 derajat lebih buruk. Jeko kerjaannya cuma tidur-tiduran di motor, tidur-tiduran di bawah mobil, minum air di ember, gak mau makan. Kalo diliat-liat dia kayak orang galau yang abis diputusin pacarnya. Gw ngeliatnya beneran kasian.

Di sini Jeko masih belum kurus

Di minggu-minggu ini keadaan Jeko makin parah. Ibarat pesawat lagi teriak2 “MAYDAY MAYDAY!!”. Badannya jadi kuruuusss banget. Nyokap gw panik. Mau di bawa ke dokter hewan, tapi gak tau dokter hewan yang deket di Bojonggede di mana. Akhirnya nyokap gw ngasih Jeko madu. “Siapa tau obat Rasulullah manjur juga buat kucing…”

Gw iya-iya aja deh.


Beberapa hari sebelum kematian Jeko, kurus banget kan?

Selain kondisinya mulai aneh, kelakuannya juga makin aneh

Minggu ke-3 bulan September

Jeko makin gak karuan badannya. Gw….. speechless. Gak ngerti mau ngejelasin kayak gimana. Badannya udah gak kuat buat jalan. Jangankan jalan, berdiri pun udah gak bisa. Mirip orang lumpuh mau manjat pohon trus ketimpa tangga (laahh… emang bisa?) Di minggu inilah Jeko meninggal dunia…

Liat deh ini fotonya…

Karena Jeko gak bisa berdiri, makanannya digelonggong deh… (emangnya sapi???)

Itu foto diambil 2 jam sebelum Jeko meninggal.
Gw juga sempet merekam pesan-pesan terakhir Jeko…

Dan…. akhirnya meninggal

Yak, Jeko akhirnya meninggal dengan tenang di ruang dapur. Nyokap langsung ngabarin via BBM dan Facebook. Satu keluarga bersedih, satu group BBM bersedih, satu RT bersedih. πŸ˜₯

Jeko yang pintar, Jeko yang manja, Jeko yang pemalas, Jeko yang sabar diusilin… kini telah tiada.

Setiap ada pertemuan, pasti ada perpisahan…

9 Komentar leave one →
  1. Oktober 11, 2012 3:35 pm


    aku salah masuk blog yang dimana topik pembahasan saat ini bener-bener sensitif…
    /kepikiran kucing rumah/

    btw om diaz, saya http://clonesakura.wordpress.com/ : D

    • November 5, 2012 2:46 am

      dirawat yah kucingnya, biar ada temen curhat kalo lagi jomblo *eh?* #runrunlittle

  2. Oktober 14, 2012 12:00 pm

    turut berduka cita, di rumah juga jadi nggak ada kucing lagi sejak kucing tearkhir meninggal 😦

    • November 5, 2012 2:51 am

      turut berduka cita juga yaa… rasanya kehilangan kucing aja sedih gimana kehilangan orang tua… *mendadak mellow*

  3. Chandra permalink
    Oktober 17, 2012 6:39 pm

    Jeko mama tlah tiada, nggak ada yg nemenin mama beraktifitas lagi. Hiks….

  4. November 3, 2012 7:23 pm

    turut berduka

  5. Januari 19, 2013 1:01 pm

    turutt berdukaa ..

  6. theo permalink
    Februari 14, 2013 9:23 am

    kasian jeko 😦 tapi itu dia kenapa ngorek2 wc sepertinya?

    Vamostech

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: