Skip to content

5 Kejadian Malu-maluin Pertama

November 19, 2012

Namanya imigran gelap anak baru yang terdampar di negeri orang, pasti ada kejadian yang beda jauh dari negeri asal. Nah, semenjak dateng ke sini sampe sekarang gw udah ngelakuin 5 kejadian yg malu-maluin. Urutan ini berdasarkan dari yang agak malu sampai paling malu-maluin. Berikut ini kejadiannya…

1. Baru 16˚ C udah pake jaket untuk musim winter

Kejadian ini adalah malu-maluin paling pertama yang terjadi begitu gw keluar bandara. Dari Indonesia gw udah diwanti-wanti udaranya bakalan dingin, jadi gw rencanain jaket winter gw taro di luar koper jaga-jaga kalo gw gak kuat dinginnya. Setelah keluar bandara gw bawa 4 tas: koper gede, koper kecil, tas slempang (yang gak tau ‘slempang’ mohon diperdalam ilmu dangdutnya), dan tas kamera. Daripada ribet, gw pake aja jaket winter gw, toh katanya juga udaranya dingin.

Begitu keluar bandara, gw ngeliat orang-orang cuma pake jaket biasa. Mulai ngerasa saltum (salah kostum) nih… Kayaknya selama gw jalan dari bandara ke stasiun, cuma gw doang yang pake jaket winter. Ujung-ujungnya gw diketawain 2 cewe (cantik pula) gara-gara pakaian gw kayak alien -___- gagal deh gw memikat hati orang Jerman.Waktu itu bahasa Jerman gw belum begitu bagus, jadinya gw gak bisa nyela apa-apa….

Tapi kalo sekarang dipikir-pikir, iya juga ya orang-orang pada ketawa….
Lah sekarang udah 3˚ C gw masih pake jaket tipis……… *sombong ceritanya😀 *

2. Bayar tiket bus pake recehan sampe dimarahin pak supirnya

Salah satu yang bikin gw nyesek adalah pecahan €2 (sekitar Rp 24.000) dan €1 (sekitar Rp 12.000) pake KOIN! Iya, yang di Indonesia pecahan Rp 1.000 pake koin aja banyak yang protes, di sini Rp 24.000 pake koin. Huhuhuhu…

Saking banyaknya recehan, dompet sampe jadi tebel

Tapi bukan di situ masalahnya. Waktu awal-awal gw di sini masih belum biasa nyimpen banyak koin dan gw belum apal nominal yang mana dengan koin yang mana. Hingga akhirnya gw harus bayar tiket bus yang harganya €2,17….. nah loh, susah kan. Akhirnya gw harus bongkar dompet buat nyari pecahan €2 dan €0,20 atau seengganya €0,50. Gak taunya yang keluar dari dompet gw pecahan €0,01 dan €0,05. Pak supirnya marah ke gw yang intinya bilang “Buruan, saya gak punya waktu untuk menghitung uang. Saya harus jalan tepat waktu!”

NB: Kalau belum biasa pegang recehan, biasakan nyiapin duit dulu ketika nunggu bus. Sumpah, ini sangat berfungsi!

3. Bawa-bawa kasur di pusat kota

Kalo ini, gw gak salah apa-apa sih. Cuma lucu aja di tengah kota orang-orang pada santai, lah gw bawa-bawa kasur.😀 Jadi ceritanya gw harus pindahan, dan tempat yang akan ditempatin belum ada alas tidurnya. Trus gw dapet info ada toko yang jual Matratze (Indonesia: matras) harganya lagi diskon. Yaudah besoknya gw meluncur ke toko tersebut. Gw sempet ngeliat di temboknya ada poster cewe lagi bawa-bawa tuh Matratze dengan entengnya. Singkat cerita, gw bilang ke penjualnya “Saya mau beli Matratze yang ada di poster itu, yang lagi diskon itu lhooo…” Dan tau gak Matratze (matras)-nya sebesar apa? Nih fotonya…..

Gede kan?

Padahal gambar mbak-mbaknya cuma segini 😐

4. Ngomong bahasa Inggris belepotan

Semenjak gw SMA nilai bahasa Inggris gw gak pernah jelek (tapi gak bagus-bagus juga sih). Pokoknya bisa lah buat bikin kalimat rada panjang. Nah, di Jerman ini bahasa Inggris jarang digunakan, di mana-mana bahasa Jerman. Sebabnya, turis sekalipun bisa bahasa Jerman buat hal-hal sederhana macam beli barang atau tanya tempat. Intinya semua bahasa Jerman.

Suatu saat gw ngobrol sama bule Arab (Libya sih tepatnya) setelah les bahasa Jerman buat nanyain apa dia punya info Wohnung (Indonesia: tempat tinggal) kosong. Karena bahasa Jerman gw belum bagus-bagus banget, jadi dia nawarin buat ngomong pake bahasa Inggris. Gw oke-in deh…. dan hasilnya……. gw nanya “Have you any information for a free Wohnung?” sampe gagap-gagap.

5. Fotokopi sampe 500 lembar

Ini kejadian PALING MALU-MALUIN SEDUNIA! Gak boong deh, sumpah gw malu banget.

Hal yang paling berbeda antara fotokopi di Indonesia dan Jerman adalah: kalau di Jerman fotokopi sendiri! Mampus deh…. selama ini gw fotokopi tinggal serahin ke abang-abang pake kaos kutang, sekarang gw yang operasiin alat fotokopinya. Mana gw gak ngerti cara pakenya lagi……

Ini nih TKP-nya

Tapi gw berusaha gak panik, gw coba-coba pencet semua tombol. Di layar ada tulisan angka 5. Kata temen gw itu artinya berapa banyak lembar yang mau difotokopi. Karena gw butuhnya 10 lembar, jadinya gw mau nge-restart ‘berapa banyaknya’ itu. Gw pencet angka ‘0’ dengan harapan angkanya restart dari 0. Gak taunya angkanya malah jadi 50. Begonya…. gw malah pencet angka ‘0’ lagi dan angkanya nambah jadi 500. Dan…… gak sadar gw pencet ‘Anfang’ yang artinya ‘Start’ atau ‘Mulai’…….

Di sini gw beneran panik…
Gw minta tolong penjaganya buat bantuin nge-berhenti-in….
Dan akhirnya, alatnya baru bisa berhenti pas fotokopian ke-60…..
Dan gw harus bayar €4,50 (sekitar Rp 54.000)😥

11 Komentar leave one →
  1. sebelekete permalink
    November 19, 2012 4:41 pm

    AHAHAHAHA ada2 aja lu emang yaaaas yas

  2. November 19, 2012 5:46 pm

    Wehehehe….pengalaman

  3. Dinal permalink
    November 20, 2012 3:18 am

    anjir yas parah banget lu wkwkwk

  4. isleofo permalink
    November 29, 2012 11:49 pm

    wah dias ke jerman :O
    hebaaaat :O

  5. fiekhrie permalink
    Desember 6, 2012 10:42 am

    mantap mas bro..

    jangan lupa mampir

    http://fiekhrie.wordpress.com/

  6. Desember 10, 2012 11:27 pm

    hahaha…
    ditunggu cerita seru lainnya kangmas handsome

  7. carolina permalink
    Februari 20, 2013 4:41 pm

    gak apa apa, haha kita akan belajar dari kesalahan.GOOD LUCK!!

  8. Februari 22, 2013 1:27 pm

    Selain mbak ely meyer ternyata ada blogger yang tinggal di Jerman to,
    salam kenal.
    ceritanya menarik dan bikin saya mesem (belum ngakak sih)…

    • pepeng-peng permalink
      April 2, 2013 4:17 pm

      dasyar Mr, Handsome,… salah gak salah ,.. pasti lucu,….selamat deh ,salam dr pak D pe2nk,

  9. pinjaman tanpa agunan permalink
    Agustus 29, 2013 1:48 pm

    xixixixi….seru banget ceritanya mas, klo baca kayak ngalamain sendiri deh..bacanya ampe nyengir-nyengir🙂

  10. Juni 21, 2014 1:33 pm

    arhambox.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: