Skip to content

Winter

Desember 20, 2012

Waktu denger kata “Winter” pasti semua orang kepikiran tentang salju. Beberapa temen-temen gw mikir musim winter adalah musim paling indah di mana semuanya diselimuti salju. Apalagi tiap gw upload foto salju di Instagram (padahal gak pake hashtag apa-apa) yang nge-like banyak juga. Se-pengamatan gw salju sendiri bentuk dan teksturnya mirip sama es serut gopek yang dijual di depan sekolah SD. Tinggal bawa sirop Tjampolay (yang gak tau, cari pencerahan di wese Google) jadi deh es sirop.

Emang sih ini pengalaman pertama gw hidup di tempat yang bersalju. Gw juga rada-rada norak waktu turun salju pertama kali. Gw langsung buka jendela, teriak-teriak “Saljuuuu saljuuu!!!” sampe diliatin bule. Besoknya gw pegang-pegang salju yang turun semalem, dan dengan muka polos tapi ganteng ini gw bilang “Hi hi hi, kok alus ya? Kayak es…”

Salju#ini #foto #salju #di #instagram #gw #yang #gak #pake #hashtag #itu #lho

Temen-temen gw bilang “Yas, pasti lu putihan deh… soalnya kan tiap hari kena salju.”
Paling ekstrim: “Yas, salju noh! Tiduran di salju deh, ntar guweh poto!”
Padahal bisa aja tuh salju abis diberakin anjing…

Tapi jujur aja, winter yang ada saljunya itu indah juga. Kata temen bule gw sih gak afdol kalau winter tanpa salju, karena mereka ngarepnya kayak “White Christmas” gitu deh, di mana semuanya putih karena salju. Apalagi kalau pohon natal yang ada di pusat kota ketumpukan salju pasti pada seneng deh. Yaa wajar aja sih di sini agama paling banyak Kristen, sementara yang Muslim paling cuma foto-foto.

Oke, ngomong-ngomong Natal, di sini ada hari libur Natal (Jerman: Weihnachtsferien) yang lumayan panjang, sekitar 2 minggu. Di saat inilah orang-orang yang gak merayakan Natal pake buat kerja part time (sementara gw belum boleh karena belum ada izin 😦 )Sebenernya hari libur ini cuma untuk anak sekolahan, tapi berhubung kalau anaknya libur tapi orang tuanya gak libur kan sama aja bohong, makanya rata-rata dijadikan hari libur nasional.

Mejeng depan WeihnachtsbaumMejeng di Depan Pohon Natal di Köln (gak usah di-zoom in ya! tetep ganteng kok)

Di hari libur Natal ini banyak orang yang mudik, mirip di Indonesia. Mereka kadang-kadang merayakan bersama keluarga atau keluarga besar. Biasanya sih mahasiswa atau orang tua yang tinggal di kota yang beda. Tapi bedanya mudik di Jerman dan di Indonesia adalah gak ada opor atau rawon atau ketupat atau……. okeh ini belum lebaran udah kangen.

Bagaimana dengan suhu? Nah! Ini dia nih, selama winter ini gak pernah nyentuh 10ºC. Ini yang bikin beberapa orang benci sama winter. Semua orang harus pake jaket, harus pake pelembab biar kulit gak kering, pake sepatu tebel biar gak licin di salju dan lain-lain. Paling males kalau mau olahraga kita harus pake long john dulu biar agak anget. Makanya wajar aja winter bikin tambah berat badan.

Awalnya juga gw gak suka sama dingin, pertama karena di Indonesia gw jarang ketemu AC dan yang kedua gw harus beli sepatu seharga €45 (sekitar Rp540.000) buat beli sepatu khusus winter. Tapi sekarang udah terbiasa sih. Udah bisa keluar pake kaos doang padahal suhu di luar 6ºC . Abis itu ingus mbeler…

Bildschirmfoto 2012-12-19 um 8.40.16 PMSuhu besok cuma do-re-mi-fa…

Satu lagi yang orang-orang benci dengan winter adalah:
kalau salju menumpuk tebal kereta bakalan banyak keterlambatan (Jerman: Verspätung, Inggris: delay).

Gw pernah waktu itu kelas bahasa gw mau jalan-jalan ke kota sebelah naik trem. Tapi ternyata hari itu lagi salju deras (temennya hujan deras) dan akhirnya salju di jalanan numpuk sampe 10 cm. Otomatis kalau setebel itu trem harus jalan lebih pelan dan akhirnya jadwal seluruh transportasi kacau. Ujung-ujung kami ke pusat kota dan gw minum Kinderpunsch (heemm, tadinya mau dibeliin wine, tapi kan gw gak boleh 😀 ).

Okelah, itu suka duka gw hidup di tempat bersalju…
Tapi mau gak mau gw harus berjuang dan gembiraaa!!! :O *kesurupan tuyul bule*

Kata orang Jerman sih “Winter ist noch lang. Viel glück! :)”

8 Komentar leave one →
  1. Chandra permalink
    Desember 20, 2012 1:14 pm

    Emang tuyul ada yg bule?

  2. Desember 20, 2012 5:07 pm

    Aaaahhhh racun bener, gue pas ke Jepang kemarin juga ngarep pengen liat salju, emang norak bagi kita yang hidup di negara tropis liat salju haha, sama noraknya buat bule yang liat pulau pantai pasir putih di indonesia :p

    • Desember 20, 2012 5:26 pm

      Jepang lebih dekat ke tropis dibanding Jerman. jadinya winter datangnya lebih lama 😀
      bener juga ya bule ngeliat sawah ada kebonya pada norak hahaha

  3. Desember 20, 2012 6:53 pm

    waaaaaaah semangat diaaaaaas!! jaga kesehatan ya kaliaaaaan 🙂

  4. rafki permalink
    Desember 27, 2012 10:50 pm

    broo 😀
    udah lama nih gak bw ke blog lo lagi 😀
    skrng gue udah ngeblog lagi B-)

    wah udah di jerman aja sekarang bro *.* ntar pas balik ke sini gue nitip saljunya bro.. 😀
    oh iya, ada postingan baru di blog gue bro.. mampir yak.. 😀

  5. Ivan Winata permalink
    Januari 1, 2013 11:20 pm

    Bawain ke Indonesia bang saljunya…
    wkwkwk…. gak boleh mencair ya…

  6. Januari 10, 2013 12:03 pm

    ya benar sekali,, libur natal yang libur adalah anak sekolahan dan jika orang tuanya tidak libur maka sama halnya bohong dan disitulah diadakan libur nasional.. hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: