Skip to content

Beng… Nebeng…

Maret 30, 2013

Gak cuma di Indonesia doang yang ada istilah “nebeng”, di Jerman juga ada “nebeng”. Konsepnya (cielah pake ‘konsepnya’ kayak detikcom aje) mirip banget sama “nebeng” di Indonesia: minta ijin sama si yang punya kendaraan buat bolehin kita nebeng di kendaraannya, kalo kita dibolehin yaudah berarti kita bisa nebeng sampe tujuan. Tapi namanya lain ladang lain ilalang, lain negara lain hidung belang *loh?* pasti ada bedanya juga. Kalo di Indonesia dengan ‘the power of friendship’ alias manfaatin mobil temen sendiri jadinya kita gak usah bayar kalo cuma ke Indomaret doang, kalo di Jerman kita harus bayar sesuai kesepakatan. Gitu…

Btw, gw kangen Indomaret………..😦
Kangen sama kembalian permennya itu loh………

Oke, balik lagi ke “nebeng”. Istilah “nebeng” sendiri dalam bahasa Jerman adalah “Mitfahr” (kalau orang yang ngasih tebengan maupun yang nebeng disebut “Mitfahrer”). Kebanyakan Mitfahr ini minimal antar-kota, misalnya dari Leipzig ke Köln, atau bahkan antar-negara, misalnya dari Bonn (Jerman) ke Amsterdam (Belanda). Ketemuannya sesuai dengan perjanjian, tapi kebanyakan sih di stasiun utama di kota tersebut, misalnya stasiun utama Leipzig trus turun di stasiun utama Köln.

Bedanya sama “nebeng” di Indonesia adalah di sini kita nebeng udah terorganisasi jelas di website. Mulai dari mau dari mana ke mana, nama yang ngasih tebengan, mobilnya apa, berapa harganya, sampe mau berhenti di McDonald’s mana. Nama website-nya http://www.mitfahrgelegenheit.de.

Screen shot 2013-03-30 at 10.59.21 AMScreen-shot mitfahrgelegenheit.de (pake bahasa Jerman)

Caranya gampang, tinggal masukin kita dari kota mana mau ke mana, dan masukin tanggal berapa kita mau pergi. Abis itu muncullah list orang-orang yang ngasih tebengan. Tinggal pilih orang siapa aja, nanti muncul nomor telepon si yang ngasih tebengan. Di sini kita harus nelepon atau SMS si yg ngasih tebengan (pake bahasa Jerman tentunya) nanya apakah masih ada tempat di mobilnya. Kalau masih ada kita tinggal janjian ketemuan di mana. Beres deh!🙂

Moda transportasinya ada mobil, van, bus, atau kereta. Tapi kebanyakan sih mobil karena lebih cepet daripada bus atau kereta. Van biasanya untuk yang lagi liburan antar-negara. Gw sendiri “nebeng” maunya naik mobil, selain lebih cepet dan lebih murah, gw juga bisa ngerasain ngebutnya mobil-mobil Jerman di jalan tol sini. Gw pernah “nebeng” naik Alfa Romeo 159 Kombi dari Bonn ke Leipzig. Dengan kecepatan rata-rata 160 km/jam dari Bonn ke Leipzig (sekitar 520 km) cuma 4 jam 30 menit!!

Waktu gw ngobrol gw iseng nanya “Ini mobil udah ngebut belum sih?”
Dia jawab “Sama sekali engga, ini normal…”
Gila aja, 160 km/jam di Indonesia itu udah ngebut di Jerman dibilang normal??
Tentu gw kaget “Hah?? Beneran??”
Dengan entengnya dia jawab “Saya paling kenceng bawa mobil 282 km/jam pake Lamborghini…”

*seketika gw ngebayangin bibir gw kower-kower kayak Komeng di iklan motor Yamaha*

Alfa Romeo 159 Kombi (source here)

Tapi sayangnya kita gak bisa milih mobil, kita cuma pasrah mobilnya apa aja. Itu gw “nebeng” Alfa Romeo juga beruntung aja. Pernah juga gw nebeng naik Opel Zafira tua gitu deh, kecepatannya ‘cuma’ 110 km/jam. Orang-orangnya udah pada tua lagi, kaku ngobrolnya. Diem aja selama 6 jam di mobil gituh…

Makanya, jangan ngarep nebeng naik Lamborghini atau Porsche😀 Lagian mana ada mobil keren dibiarin buat ditebengin😀

Oh iya, ongkos “nebeng” dari Leipzig ke Bonn sekitar €25 (sekitar Rp300.000). Jauh lebih murah dibandingkan naik kereta yang paling murah €44 dan harga segitu cuma bisanya naik kereta pelan doang (Bonn-Leipzig 9 jam!). Lumayan kan? Tapi lama apa engganya juga tergantung jalanan sih, kalau lagi macet pasti macet banget. Karena orang Jerman kelewat tertib, kalau ada kecelakaan kecil pasti semua mobil berhenti buat amanin TKP. Kemudian macet deh 10 km…. Mending di Indonesia, ada kecelakaan paling cuma pada ngeliatin trus jalan lagi.😀

Trus apa untungnya buat yang ngasih tebengan? Banyak banget. Yang jelas bisa ngirit ongkos bensin karena dapet duit dari yang nebeng. Trus bagi sebagian orang duit bukan masalah (walaupun kita harus tetep bayar), yang penting dia gak kesepian di mobil. Pernah gw “nebeng” sama anak muda masih kuliahan gitu deh. Lebih seru dibandingkan sama orang tua. Tapi sayangnya karena di sebuah jalur tol lagi salju, dia harus konsentrasi dan gak bisa ngobrol banyak. Untungnya dia nganterin sampe apartemen gw, gak ke stasiun doang😀 Kalau dia cewek udah gw gebet deh aahh…

Oke deh, itu suka dan duka saya selama “nebeng” di Jerman. Ini semua bukan promosi dan bukan iklan Indomie… *eh?*

***

PS: Ternyata di Indonesia juga ada ya website nebeng… cekidot ~> http://www.nebeng.com/

5 Komentar leave one →
  1. Chandra permalink
    Maret 31, 2013 10:09 pm

    Wih mobilnya keren. Kalau penumpangnya udah sepuh2 gitu, trus pingin pipis, ada pemberhentian nggak handsome?

  2. Ivan Winata permalink
    April 2, 2013 7:38 pm

    Keren nih bang. Bisa bikin bisnis baru di Indonesia dengan melaunch http://www.nebengers.com mantap nih… hehe

  3. Ivan Winata permalink
    April 2, 2013 7:40 pm

    website nebengers udah ada ternyata -__-

    • April 6, 2013 4:23 am

      iya website nebeng-menebeng di Indonesia udah ada, tapi gak ada dari dan ke mana nya. semacam car sharing sehari-hari gitu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: