Skip to content

Melancong Jerman-Belanda pt. 1

September 15, 2013

Alhamdulillah, setelah berjuang belajar untuk dapetin Studienkolleg di Jerman, akhirnya gw masuk juga di Studienkolleg Darmstadt, sebuah kota kecil di selatan kota Frankfurt (Main). Sebagai hadiah gw diterima masuk Studienkolleg, bokap-nyokap gw dateng jengukin gw ke Jerman. Untungnya untuk dapetin visa ke Jerman walaupun ribet, tapi lancar-lancar aja. Bokap-nyokap gw dateng ke sini karena kasian anaknya gak bisa ke Indonesia soalnya harus ujian-ujian. Of course, gw seneng banget!

Bokap-nyokap ke sini alasan utamanya jengukin gw, dan alasan lainnya adalah: Jalan-jalan keliling Jerman dan ke Belandaaaa!!! Yooo-hooo!!! Kan lumayan gw bisa jalan-jalan dengan gak keluar duit banyak… hehehe. Rute jalan-jalannya adalah muterin Jerman berlawanan arah jarum jam, dan nyerempet ke Belanda dikit.

Bildschirmfoto 2013-09-08 um 11.12.21 AMDüsseldorf ~> Köln ~> Bonn ~> Frankfurt (Main) ~> München ~> Berlin ~> Hamburg ~> Dortmund ~> Amsterdam (dan keliling Belanda)

Sayangnya kami jalan-jalan keliling Jerman dan Belanda cuma sebentar banget, cuma 10 hari dimulai dari bokap-nyokap nyampe di Bandara Düsseldorf sampe terbang lagi ke Indonesia lewat Bandara Frankfurt. Iya, sebanyak kota yang dikunjungin cuma 10 hari kayaknya kurang. Bahkan di München kami sampe gak nginep di hotelnya karena harus ngejar bus malam ke Berlin dan bermalam di bus. Tapi gapapa, selama bokap-nyokap ke sini gak ada alasan buat gak bersenang-senang😀

Düsseldorf – Köln

Di Bandara Düsseldorf bokap-nyokap gw nyampe Jerman, sekitar jam 2 siang. Sambil sedikit haru dan tangisan bahagia bertemu dengan orang tua setelah 10 bulan gak ketemu. Nyokap langsung nawarin bolu kukus kesukaan gw, dan gw dengan lahap bahagia memakannya. Enak banget.

Dari Düsseldorf ke Köln kami naik kereta cuma 30 menitan. Dilanjut ke hotel tempat kami nginep yang ada di pinggiran kota (suburb) sekitar 30 menit lagi. Berhubung gw udah sering ke Köln, jadinya gw gak motret-motret dan jadi pendamping bokap-nyokap gw aja. Kami jalan-jalan sampe jam 11 malem. Bokap-nyokap ngerasa kedinginan karena angin yang gak bersahabat waktu itu. Sayangnya, batre kamera bokap gw juga udah habis malam itu, dan gw gak bawa kamera gw.

Bonn

Besoknya kami ke Bonn, tempat di mana gw selama lebih dari 6 bulan belajar bahasa Jerman dan tinggal. Muter-muter di sekitar Zentrum (pusat kota), ke rumah di mana Bethoven besar dan tinggal, ke pinggiran sungai Rhein, dan ngeliat tempat gw les bahasa Jerman. Sore sampe malemnya ketemuan sama temen bokap yang tinggal di Bonn juga, namanya Om Bowo, dan akhirnya kami makan malam ditraktir sama temennya bokap (Danke schööööönnnn, Om Bowo!). Dan akhirnya bokap-nyokap gw tidur di kamar kos-kosan gw yang kecil di Bonn, yaa lumayan sempit-sempitan sih tapi yang penting mereka bisa merasakan kos-kosan gw.

Frankfurt (Main)

Besok paginya kami udah harus berangkat ke Frankfurt (Main). Di sini gw tulis Frankfurt (Main) maksudnya kota Frankfurt yang dekat sungai Main. Di Jerman ada dua kota Frankfurt, satunya lagi Frankfurt (Oder). Nah, yang kami kunjungin ini Frankfurt yang besar, Frankfurt (Main). Sebenernya dari Frankfurt ke Darmstadt (tempat gw ngelanjutin studi di Studienkolleg) deket sih, cuma 18 menit naik kereta, tapi gak sempet ke sana. Selama di perjalanan bokap-nyokap seneng banget ngeliat pemandangan jalur keretanya yang ngelewatin pinggiran sungai Rhein.

Di Frankfurt kami ketemu lagi sama temennya bokap, Om Rono namanya, yang ternyata beliau kerja di KJRI (Konsulat Jenderal RI) Frankfurt. Lumayan lah kami diajak muter-muter kota Frankfurt yang sebenernya gak cukup diputerin sehari. Kami juga makan di restoran Thailand, soalnya selain halal, bokap-nyokap masih belum biasa lidahnya dengan masakan Eropa. Sementara gw juga mau-mau aja, soalnya udah jarang makan makanan Asia😀

München

Dari Frankfurt ke München kami naik bus antar kota. Busnya enak dan murah. Cuma €54 kalau gak salah untuk bertiga, bisa naik bus nyaman dan kenceng plus ada Wi-Fi di dalamnya. Bisa dicek di sini koneksi busnya. Lumayan lah untuk traveller.

Di München cuma ke Olympiapark Stadion (stadion bola sewaktu Olimpiade 1966 dulu) dan ke Museum BMW. Sayang banget deh di München gak menikmati banyak tempat, gw kira ke Allianz Arena bisa laaahhh ternyata engga😦 Tapi untungnya setelah ke Olympiapark Stadion gw langsung ke Museum BMW, di mana itu dunia gw banget: MOBIL!! Bangunannya terbagi jadi dua, satu untuk mobil BMW terbaru dan satunya untuk mobil BMW jadul. Tapiii…. lagi-lagi sayang beribu sayang gw gak bisa lama-lama di sini. Padahal masih pengen ngeliat semua isi bangunannya, mau ikutan tour, bahkan kalau bisa nyoba test drive😀 Tapi gapapa deh, kapan-kapan main sendiri ke sini ;D

IMG_9353Olympiapark Stadion dari atas

IMG_9393Di depan dua Museum BMW

IMG_9439Salah satu mobil BMW (sepertinya BMW 328 tahun 1936) di dalam museum

***

Sepertinya segitu dulu, hari-hari berikutnya di post berikutnya (semoga keburu nge-post-nya). Sekalian ngasih tau blog bokap gw: anggoro.my.id. Di situ bokap gw nge-post lebih banyak dan lebih lengkap, hari per hari di-post dalam satu posting. Have a nice day everyone!

6 Komentar leave one →
  1. September 23, 2013 4:11 pm

    Lah Bunga kagak diajak yas???
    *melipir ke blog bokapnya dias*

  2. September 29, 2013 10:51 am

    Weh, apa kabar Mr. Handsome? Wah dah sukses neh jalan2 ke Jerman. Bagus ya ceritanya. Dah lama bgt ga ngeblog, jadi kaku neh. Bagi2 semangatnya ya…

  3. Wilson permalink
    April 30, 2014 8:41 am

    Sekolah bahasa di bonn namanya apa? Trs situ ngekos dimana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: