Skip to content

Rezeki Anak Rantauan

Juni 19, 2014

Sewaktu gw berangkat ke Jerman buat studi, nyokap gw selalu berpesan supaya gw bisa hidup lebih mandiri. Nyokap selalu bilang “Jerman itu kan kehidupannya gak kayak di Indonesia, kalo di sini (Indonesia) mas Dias kalo minta bantuan bakalan dibantuin segala macem, di Jerman nanti mas belum tentu lho.” Gw akhirnya diajarin cara nyetrika, masak masakan yang gampang-gampang, sampe nyuci baju gak pake mesin cuci.

Di rumah gw emang gak ada pembantu, jadi kadang kami sekeluarga bagi-bagi tugas rumahan; gw bagian ngepel sama nyapu rumah dan nyuci piring, nyokap bagian nyuci baju, masak, sama ngatur rumah, adek gw nyapu halaman sama bantu-bantu masukin baju, bokap karena kerja sampe malem jadi kalo mau bantu-bantu apa aja silakan.

Sesampainya gw di Jerman emang gw ngerasa lebih mandiri, alhamdulillah, tapi apa yang nyokap bilang kalo di Jerman itu ‘apa-apa belum tentu dibantuin’ salah besar. Di Jerman sini gw lebih ngerasa kalo orang-orang sini lebih bersosialisasi dan manusiawi. Gw ada cerita dari seminggu lalu waktu gw bantuin orang Indonesia pindahan.

1. Pindahan

Minggu lalu ada orang Indonesia yang udah lama di Jerman dan berkeluarga mau pindah rumah ke tempat yg lebih besar. Rumah di Jerman gak seperti di Indonesia yang macam perumahan/kluster. Di Jerman itu satu bangunan rumah (biasanya bertingkat) ditempatin oleh lebih dari 1 keluarga. Mirip rumah susun. Nah, temen gw ini beli rumah kosongan gitu belum ada perabotannya, makanya gw (dan 2 temen gw lainnya) dimintain bantuan buat pasangin perabotan.

Tepat di sebelah rumah temen gw ini tinggal seorang pasangan kakek-nenek. Begitu kami berempat dateng, kakek-nenek ini langsung nyapa ramah banget kayak temen lama ketemu lagi. Badannya masih pada seger-seger.

“Hei, apa kabar? Katanya mau dateng pukul 10? Wah, ini ya anak-anak yang mau bantuin pasang perabotan (nunjuk gw dan 2 temen gw)? Ayo-ayo masuk, biar kalian cepet beres, kalo butuh sesuatu bilang kami aja.” Mungkin kita ngira kalimat terakhir si kakek ini cuma ‘sepik’ doang, tapi engga sama sekali. Si kakek itu minjemin banyak banget, dari obeng, palu, bor, dan segala perkakas lainnya. Waktunya makan siang, kami berempat diundang ke rumahnya buat makan siang bareng, sampe dibikinin kue segala! Pas kami lagi capek kerja langsung dikeluarin air minum, ice tea, es krim, dll dari dalem kulkas. Baru 3 jam abis makan siang langsung ditawarin pizza. Dia beliin!

“Ayo sini kalian mau pizza apa?” Karena kami masih agak kenyang dan gak enak kalo beli banyak-banyak, jadi kami mesen satu loyang doang. Terus kami dimarahin! “Loh? Kok cuma satu? Apa-apaan? Setiap kalian harus mesen satu loyang!”… ngek.

Udah beres makan dan beres pasang perabotan, kami mau pulang. Karena rumah temen gw ini rada-rada pinggiran desa, jadi bus yang lewat juga jarang. Begitu baru keluar rumah dan pamit sama kakek-nenek tadi, tiba-tiba disuruh naik mobilnya dia. Udah firasat sih mau dianterin, tapi kan jaim gitu loh, jadinya kami cuma minta dianterin sampe halte. Gak taunya dia bablasin mobilnya sampe ke rumah kami masing-masing! Kalo diitung jaraknya mungkin ada 25 km gitu. Gileee, baik banget.

2. Pengajian

Kalo sekarang yang baik bukan kakek-nenek bule, tapi orang Indonesia sendiri. Karena muslim dari Indonesia gak sebanyak muslim dari negara Arab di Jerman sini, jadi kadang kami mengadakan pengajian khusus orang Indonesia sendiri. Yang ngadain acara biasanya orang Indonesia yang udah lama tinggal di sini, udah kerja, dan udah berkeluarga. Sebagai anak-anak perantauan kadang butuh siraman rohani juga, makanya banyak yang ikut pengajian ini. Tujuan anak-anak ini cuma berbagi ilmu dan seenggaknya ngelancarin ngajinya, soalnya kadang kalo di rumah pikiran udah macem-macem ke tugas dan segala hal.

Di pengajian ini kadang kami gak cuma dapet ilmu tapi juga dikasih makan, dikasih bantuan kalau misalnya lagi ada masalah, bisa konsultasi sama studinya, bahkan kami diajak jalan-jalan atau diajak datengin acara di luar kota gitu. Lumayan ngehibur sih daripada kita disuruh konsentrasi terus-terusan sama tugas dan agak terbantu sama konsultasinya. Secara mereka udah puluhan tahun di Jerman jadi udah ngerti seluk-beluk tentang Jerman, kan lumayan kalau ada masalah tinggal tanya-tanya. Saking lamanya ada yang udah jadi warga negara Jerman. Pas ditanya kenapa gak tetep jadi Warga Negara Indonesia, dia jawab:

“Nasionalisme saya tidak ditunjukkan oleh paspor, tetapi dari hati saya yang tetap untuk Indonesia”

4 Komentar leave one →
  1. Juli 5, 2015 11:59 pm

    haiiii mampir ke blog ku dong T-T
    creamchococheese.wordpress.com

  2. Oktober 7, 2015 1:05 am

    Iya memang rejekiiii

  3. November 8, 2015 7:50 am

    Postingan terakhir kah?~

  4. Januari 11, 2016 8:47 am

    wahh orang jerman ramah-ramah juga yaa..ga kalah sama disini😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: